Bukan Cita-cita Saya

Selamat Kembali Ke Sekolah. 

Secara rasmi, ada lagi 1 hari bermulanya sesi persekolahan 2015. 
Tak tipu ni, ada jugak rasa malas nak kerja. 
Nak cuti, kalau dapat cuti setahun pun, 
tak puas juga. 
Seronoknya, baring tengok tv. Tengok semua cerita ada kat tv tu. 

Kira-kira dah masuk tahun ke 10 jadi cikgu. 
Ya Allah dah lama rasanya. 
Bila toleh balik 10 tahun dulu, rasanya macam-macam dah berlaku sepanjang kerja jadik cikgu ni. 
Ingat-ingat ada 3 biji laptop rosak kerana penggunaan melampaui batas
buat kerja sekolah. 
jatuh dalam longkang sebab tumit kasut tersepit. 
Bawa kereta langgar pokok sebab dah lambat, 
duduk berjam-jam di balai polis, hanya sebab nak beri keterangan, 
dan pengsan kat sekolah sebab naik darah. 

Semua manis, perit pahit pun manis. 
sakit hati pun manis. sedih pun manis. 
pendek kata, semua manis. manis. manis. 

Ingat lagi, cikgu-cikgu muda, semua kene buat. 
Opsyen Pendidikan Islam, 
tapi berlari-lari di padang, 
tengok budak sukan, muka pun hitam legam. 
Bersorak kat padang, sokong budak berlari, beri semangat. 
masa tu umur 20 an, memang syok. 
ingat-ingat, masuk keje 7 pagi balik rumah 8 malam. 
macam-macam keje buat, badan muda. 
semua ok aje. 
Yang penting, pandai IT. 
Itu lea. Semangat berlebih-lebih. 

Bila fikir-fikir balik, kerjaya cikgu ni, bukan cita-cita pun. 
lea nak jadi peguam, lawyer. 
itu kerjaya yang lea pilih. 
tapi sebab mak kata, jadilah cikgu. senang nanti. 
hati kecik ni, cair jugak. 
lea nak berhujah, nak berdebat. 
Nak belajar tentang manusia, handle masalah, cari penyelesaian. 

Semester pertama di universiti, 
tak rasa seronok sangat. sampailah betul-betul kenal dengan 6'S. 
Selepas itu, semuanya seronok. 
Asma Nabihah, Ain Aishah, Faezah Paijalah, Huda Adzis dan Ziela Khairi. 
semua benda buat sama-sama. 
Pernah kongsi 1 kereta kancil 6 orang, jalan sama-sama, lambat datang kelas, 
lepak-lepak kat masjid, ketawa, sedih. 
Semua ada.

hari pertama jadi cikgu, 
masa itu, nampak wajah-wajah yang penuh harapan. 
Luluh hati bila melihat wajah-wajah polos hari pertama sekolah. 
sejak itu, lea tanam dalam hati, 
lea nak jadi guru yang lain dari yang lain. 
guru luar biasa. 
lea ingin menjadi peguam dalam mahkamah kelas lea sendiri. 
membawa pelajar jauh dari apa yang pernah mereka bayangkan. 
perjalanan mereka masih jauh. 

Ada masa jiwa manusia biasa guru, tergugat juga. 
bila kerja yang diberi tidak siap, ponteng kelas, 
kejar pelajar tak solat, kene maki dengan pelajar, 
kene maki, kene bodoh free-free, 
kadang-kadang nak makan tak sempat, nak cari toilet pun nampak, 
budak-budak lari jatuh berdarah, muka cikgu tak boleh nak senyum, 
kene marah. 
tak campur lagi, geram-geram dan geram. 

itu belum lagi, ada segala macam eeeeeeeee... 
ada sedozen id dan password nak kene ingat. 
sudahnya... cikgu sendiri nganga. 
Tak cukup tanah nak lari, 
Kadang2 terduduk membilang hari. 

kadang-kadang Abe tarik muka masam bila Hari Sabtu, 
tak sudah-sudah program. 
belum masuk kene tinggal pergi mesyuarat lama-lama. 

Indahnya...

Bila sampai rumah, semua hilang. 
bila nampak muka Abe, bila dapat duduk atas sofa, 
jiwa tenang 
dan esok kita sambung semula. 


Dulu, bukan cita-cita saya
sekarang, inilah jiwa saya. 
Bila sampai sekolah, susah nak lepas balik rumah. 
Ada sahaja kerja tak sudah. 

Dah masuk 30an, momentum masih sama, 
mungkin lebih matang sedikit. 
sudah pandai sedikit membuat penilaian, pertimbangan, 
penghujahan, perlukan jawapan yes or no, 
kurang cakap, work smart, 

satu benda sedang cuba, 
tak bawa balik kerja di rumah, 
kalau tidak Abe akan masam muka 24 jam. 
terima kasih Abe kerana sentiasa buat-buat faham kerjaya saya. 
Asyik sekolah-sekolah. 

 bukan cita-cita saya. 
mungkin bukan cita-cita awak juga, 
tapi, 
bila dah berada di atas landasannya, 
jadilah yang terbaik. 
untuk masa depan agama dan bangsa. 

Tak sabar mula nak beri ucapan alu-aluan dalam kelas Isnin ni. 
Lea ngajar budak2 kecik, budak2 sesi petang. 
Yang belum matang, perlu diberi bantuan. 
Akal tak panjang, tindakan pun selalu menyimpang.

Tunggu tau, cikgu lea datang. 

xoxo. Bai.... 







No comments