ROTAN EMAK SAYA



Hari ini, 
rakan-rakan kat FB banyak ulas
isu berdasarkan artikel Utusan Malaysia hari ini. 
Rata-rata ramai yang tak setuju dan ada juga kot setuju.
Ikutlah kepada kefahaman masing-masing.
Malaysia negara bebas.

Lea separuh-separuh, 
mungkin sebab masa lea dibesarkan dulu-dulu, 
rotan tu tak lepas dari tangan mak. 

Agaknya lea terlalu nakal sangat, 
sampai lea pernah kene pukul dengan rotan
toler paip, lempang pun pernah kene kot. 
Tapi, masa itu, 
apa yang lea nampak mak buat sebab nak didik lea. 
Supaya takut nak jadi nakal, 
belajar rajin-rajin. 
Mak rotan sebab itu adalah hukuman atas kenakalan lea. 

Lea bersyukur, sebab lea diberi peluang dididik dengan cara mak. 
Tapi, bila dengan cucu, hahahahah. 
semua yang mak buat dengan anak, dah tak ada dengan cucu. 
Zaman didikan cara mak dah berakhir.
Kita pulak kene marah balik kalau buat cucu dia menangis.

Pukul mak, rotan mak,
penuh kasih sayang,
kalau buat salah, mak tak rotan,
rasa lain benar hidup.
Anak sulung memang merasa banyak sikitlah rotan mak.
hahahah.

Dah lupa banyak benda, tapi benda paling ingat
rotan mak, kat belah hujung ikat balut dengan selotip hitam.
kadang-kadang jahat jugak lea, nyorokkan rotan.
tapi mak lebih bijak,
sebab stock rotan mak banyak.

Bukan hari-hari pun kene rotan.
Kalau ada salah aje.
Selalu lepas kene rotan,
mak mesti datang dan sapukan minyak.
Masa tu pura-pura tidur lah kan.
Nangis teresak-esak.
Bila bangun tidur,
dah lupa dah kene rotan.
Sakit dah hilang.
Buat lagi. 

Lea masih ingat,
mak ada banyak koleksi rotan.
tebal nipis, semua ada.
kalau kene yang nipis tu sakit lebih,
kalau yang tebal tu,
kurang sikit. 

Ingat lagi,
masa tu nak pi belajar ngaji.
lea tak mo pergi.
kononnya ustazah tu garang.
Pulaknya, ustazah tu datang jumpa mak.
lea ingat dapatlah back up, ke hapa ke kan,
last-last mak bagi plak rotan dia kat ustazah tu.
Senang sikit kata mak.
Rotan ini untuk rotan lea kalau malas ngaji. 

Bila muhasabah balik,
memang patut lea kene rotan dulu-dulu.
Nakal sangat. Selalu geng dengan Angah, adik lelaki no dua.
Kitorang geng. Selalu buat nakal sama-sama.
Banyak dah lupa,
sebab ada adik no 3 suka report kat mak.
Haah la, dia macam tak selalu kene aje.
Jadi, mak tinggal tunggu kat pintu aje kalau ada salah.
Lea dengan Angah selalu pakat-pakat,
kalau buat apa-apa jangan bagitahu mak,
tapi mak punya talian hayat, baek punya.
Kene jugak.

Kalau diungkap rotan emak,
beginilah cara emak merotan lea,

Timbanglah dengan akal dan fikiran yang waras.
Rotanlah dengan kasih sayang, dengan manja,
rotanlah dengan rotan yang paling lemah lembut,
Rotanlah dengan rotan hikmah,
Rotanlah dengan rotan mahmudah,

Jangan dirotan dengan sifat mazmumah,
jauhkanlah merotan ketika amarah,
jangan dirotan terkena wajah,
kelak dia bisa hilang arah,
hidup penuh sumpah seranah. 

Mungkin, mentaliti kita berubah.
Cara didikan bakal-bakal khalifah kene berubah.
Masih ikut syariah, masih di jalan Allah dan Rasulullah.
Insha Allah,
semakin banyak lahirnya mujahidah,

Buat emak,
Semoga emak baik-baik sahaja di kampung.
Rindu pulak nak rasa rotan mak,
tapi pakai angin aje tau.
Sayang emak kerana Allah SWT
dunia dan akhirat.







No comments