Kelas Master Bermula


Selepas pendaftaran kelas master pada 18hb Februari tempoh hari, maka dengan rasminya lea sudah pun bergelar pelajar master. Erm, semacam rasanya bila jadi student semula. Mana taknya, masa daftar tu rata-rata budak-budak muda aje. Lea pun muda lagi, tapi ada lagi yang lebih muda.

Masa taklimat master pada13hb Lea bawa sekali Abe teman Lea. Lea ajak Abe dengar sama-sama dengan Lea. Tapi sebenarnya, nak suruh Abe translate mana yang Lea tak paham.Perasaan, aduh. Susah nak cakap. Rasa macam takut pun ada. Pengalaman kerja 10 tahun ni, rasa tak cukup lagi nak hadap 2 tahun sambung belajar master.

Maka, bermulalah kelas pertama pada 27 hb Februari. Lea keluar dari perkarangan sekolah pada jam 5 petang. Masa ni, dah confident betul boleh sampai kelas sebelum jam 6 petang. Entah apa yang Lea berangan, Lea dah masuk salah simpang. Bukan sikit-sikit, tapi dah terlajak jauh. Masa ni dalam kepala otak rasa macam nak jerit pun ada. 

Selepas mengharung jem, Lea sampai Fakulti Pendidikan Universiti Malaya jam 6.15 petang. Dalam keadaan termengah-mengah tu, Lea tak nampak sapa-sapa pun kat bilik kuliah. Lea call pensyarah yang sepatutnya mengajar, baru nak keluar bilik. Oklah kan, hari pertama kelas master, Lea lebih awal dari lecturer. 

Sampai-sampai aje lecturer, rupanya Lea seorng aje pelajar dia. Cuma pad pandangan Lea, sikapnya yang acuh tak acuh pada kita, rasa macam tak selesa. Sedangkan, glamer masuk tv. Masa itu, Lea rasa sedikit kesal. Tapi Lea gagahkan juga dengan menunjukkan rupa gembira. Sorang pun sorang la. Cakap-cakap tak sampai 10 minit, kelas master Lea pada hari itu selesai. Itu sahaja. 

Penat lelah kerana sesat dan berlari-lari menuju kelas tadi belum hilang lagi. Kelas master ku yang pertama berjalan tidak seperti yang aku bayangkan. Lepas lecturer pergi, Lea masih duduk di kerusi yang sama dan berkira-kira semput yang masih berbaki. 

Harap-harap ini berlaku hanya pada kelas master Lea yang pertama. Harapnya, selepas ini tidak berlaku seperti ini. Walaupun, anak murid hanya seorang, tetap ajarnya seperti biasa. Bukan bilangan anak murid yang kita kisahkan, tetapi kesungguhan dia yang perlu kita ambil berat. Sebab Lea pegang itu, kalau anak murid datang kepada kita, maknanya kita amat diperlukan. Kita bermakna pada dia. 

Meskipun ini level master, kita sama sahaja, mendidik anak bangsa. 


kelasmaster.leamustafa.com

Buka kamus


No comments