REZEKI ITU BELUM UNTUK KAMI LAGI


Bismillah. 

Terduduk rasanya bila menoleh kembali berakhinya bulan Januari. 
Bila dilihat kembali kalendar bulan 1, 
sesuatu yang amat meletihkan.
Serasa cepatnya masa berlalu. 

Lea ambil kesempataan duduk kemas-kemas layout blog. 
Rasa rindu dengan gambar dengan Aya Sofia.
Inilah antara gambar bulan madu Lea dengan Abe di Istanbul.
Jalan-jalan kami yang pertama selepas diijabkabulkan. 
Terasa seperti seluruh kasih sayang itu,
tertumpah dan mengalir dengan derasnya ke seluruh badan.

Bulan madu yang amat manis.
Saat cinta dilafaz di Pamukkale,
ketika lalu di tepi Provinsi Denizli,
di remang-remang senja,
matahari jatuh pada batu berwarna putih,
terasa pipi lembut di sapa angin.

Ketika itu,
hanya air mata yang mengalir.
Lantas dalam hati berdoa,
semoga kasih, sayang, cinta, rindu, manja, marah dan rajuk si dia,
hanya untuk lea.

REZEKIBELUMUNTUKKAMI


Tahun ini, 
insha Allah tahun kedua perkahwinan kami. 
23 Mac, yang penuh sejarah. 

Dan dari detik itu, 
soalan yang tak pernah lekang dari bibir-bibir manusia, 
ialah soalan cahaya mata. 

Mana mungkin, 
tidak pernah terlintas dalam hati kami, 
untuk memiliki zuriat sendiri. 
Mana mungkin, 
tidak pernah dalam hati kami, 
ingin melayan karenah dan keletah anak sendiri. 
Mana mungkin, 
kami tidak pernah berangan-angan nama anak kami berdua. 
dan mana mungkin, 
kami tidak bercanggah pendapat, hanya kerana mahukan perangan siapa yang melekat pada anak. 

Cumanya, 
rezeki itu belum untuk kami lagi. 

Selalu orang kata, 
orang tak ada anak tak kan faham hidup orang yang ada anak. 
Lea faham, sangat faham, 
tetapi lea tak mengalaminya. 
Mana mungkin lea nak merasakan, 
bagaimana yang anda rasa. 

Janganlah diasingkan layanan, 
hanya kerana lea belum ada anak. 
Beban kerja, persepsi, 
jangan disamakan. 
Meskipun, belum ada anak, 
Kita masih ada tugas dan tanggungjawab yang berbeza. 
Kita ini berbeza sama sekali. 
Tak sama. 

Mungkin, dah biasa dalam masyarakat kita,
bila nak mula bicara,
soalan keluarga menjadi persoalan.
Lea tak pernah marah,
kalau orang tanya.
Tapi, jangan tanya,
kenapa tak buat apa-apa.

Tanyalah Allah Yang Maha Esa.
Kerana Dia lebih mengerti dan mengetahui,
kenapa bahagian rezeki kami begini.

Kami bahagia begini.
Buat masa ini, kebahagiaan kami berdua,
tiada tandingan.
Ramai orang lupa,
belum ada anak itu,
sebenarnya, satu rezeki juga.

Mungkin, perangai kanak-kanak,
belum matang itu masih lagi ada pada lea.
Ketahuilah,
jauh disudut hati, lea sudah matang.
Sudah matang, menerima takdir yang Allah berikan kepada lea.

Siapa tahu,
percaturan Allah itu sebenarnya,
mahu lea menikmati kasih sayang dan cinta penuh dari seorang suami,
sepenuhnya tanpa gangguan sesiapa,
siapa tahu,
percaturan Allah itu sebenarnya,
satu bentuk rahmat dan belas kasihan yang tiada keterbatasan.

Allah Maha Pamurah,
keluasan pada rezeki yang telah diputuskan olehNya,
tidak tercapai pada akal fikiran manusia.

Jangan ditanya,
apa usaha yang kami lakukan.
Jangan ditanya,
berapa banyak usaha yang telah kami buat,
Jangan ditanya,
Bukan kami yang patut menjawab soalan itu.

Sesungguhnya,
semua yang kita terima adalah anugerah Allah.
Punya ramai anak,
satu anak,
tiap-taip tahun beranak,
lepas 15 tahu beranak,
semua itu anugerah.

Apa yang kami lakukan,
sementara di atas segala kesempatan,
kami buat yang terbaik untuk hidup kami.

Benar, anak itu rezeki,
tetapi,
benar juga, rezeki itu bukan semata-mata anak sahaja.

Doakan kegembiran kita semua.
Pada yang belum punya anak,seperti lea,
lalui kehidupan dengan penuh kegembiraan.
lalui hari-hari dengan pasangan anda,
seperti bulan madu sepanjang masa.

Hargai apa yang sudah ada,
di depan mata.
Ujian kita belum berakhir.
Lagi tinggi kekuatan dan ketabahan kita,
lagi tinggi ujian Allah berikan kepada kita.

Berlapang dada.
insha Allah,
kurniaanNya juga,
tidak terjangkau dek bayangan kita.

xoxo.lea




No comments