Thursday, March 31, 2016

TEGURAN ALLAH



Hari ini, saya perlu datang lebih awal dari biasa. Memang pun hari Khamis perlu datang awal. Bertugas untuk menulis slip guru ganti dan hadir dialog prestasi. Tetapi hari ini lebih istimewa. Kak normah bersara. Macam biasa, saya akan uruskan bahagian persembahan video. Tambahan kerja, saya perlu sediakan juga kek khas untuk kak normah. 

Majli pun mula jam 11 pagi. Video saya mula dulu. Lebih kurang 7 minit, selesai tugas yang pertama. Saya pack-pack laptop masuk dalam beg dan plan untuk pergi ambil kek pula. 

Mujurlah sha ada. Tugas sha pun dah selesai. Kami pun pergi Giant, beli kek dan balik. Semua tu ambil masa lebih kurang 30 minit. Selesai satu tugas. Tugas seterusnya ialah buat slip guru ganti. penolong kanan petang dah siap-siap uruskan, hanya tinggal saya cetak dan tulis semula dalam slip khas. 

Selesai urusan slip ganti, saya bergegas ke bilik utiliti, untuk jamuan makan perpisahan. Rasa sedap betul dapat duduk dari kekalutan buat kerja. Meraikan orang bersara, adalah penghargaan terakhir kita buat rakan sejawat. 

Sedang elok saya makan, ketua panitia hubungi saya dan kak kiah, katanya pegawai ppd dah sampai. Perancangan asal nak mencerap guru lain, kemudian pegawai kata nak cerap saya. Bahan-bahan dah siap, dan saya ke surau untuk cari pelajar. Tetapi pelajar saya dah bertaburan masuk ke dalam kelas. Saya pun patah balik ke kelas. 

Saya pun mulakan pembelajaran macam biasa. Namun, perancangan saya dan perancangan Allah, Allah lebih hebat. Dalam pada itu, momentum suara saya menurun. Suara saya tidak keluar seperti baisa. Tidak keluar seperti hari2 sebelumnya. Dan saya terasa seperti saya sangat penat. 

Saya dapat rasakan penyampaian saya hambar. Bila kita memang penat, apa pun kita nak cuba buat memang tak menjadi. Sebenarnya, saya sedang berehat. Saya cuba kumpul tenaga pada waktu itu. Masuk masa kedua, saya kembali bersemangat sehinggalah pegawai datang dan memanggil saya. 

Teguran Allah sangat ikhlas. Allah hantar melalui manusia. Bila pegawai kata, momentum amsa pertama saya hilang, saya pun akui. Kemudian , bila pegawai kata, saya bersemangat masuk masa kedua, beliau sudah pun siap membuat penilaian. Sudah siap penilaian, meskipun waktu pemantauan saya dua masa? 5 perkara yang disebut, semua saya buat. tetapi tidak mantap. Bila penat dan tercungap, apa pun tak boleh buat. 

Saya dah bawa ABM, alat-alat untuk beraktiviti. Namun semuanya tak pakai. Saya memang betul-betul penat. Dan agaknya, kalau pada waktu itu, ada yang memberikan saya bantal, saya akan turut terlelap. 

Markah yang sepatutnya boleh tukar kerana terdapat perubahan, pegawai itu sendiri kata, tak mahu tukar. Sebab, dia dah tulis pakai pen? Ermm, saya pun iyakan ajelah. Markah paling teruk kot saya dapat. Dan saya tak perlu nak bagi alasan-alasan ke apa, sebab bukan nak dengar pun. 

Selepas, pegawai keluar dari kelas, saya teruskan pengajaran sehingga waktu mengajar saya tamat. Tak lama pun, pengetua pun panggil saya. Seram juga saya, namun bila ulasan pengetua lebih kepada mempertahankan saya, saya rasa cukup-cukup lega. Ahli-ahli panitia yang lain, ermm.. hanya seorang sahaja yang menenangkan saya. 

Saya perlu sediakan laporan 5 muka surat. Hahahha. Buat sahajalah. Saya buat refleksi sendiri. 10 tahun ini, banyak mengajar saya agar membuat perubahan. Bukan tak mahu buat, tapi kepenatan.

Teguran Allah kali ini, kesannya sangat mendalam ke hati saya. Bukan ego... bukan degil. Muhasabah itu yang sepatutnya. 

Thursday, March 24, 2016

UKUR BAJU, BADAN SENDIRI



Kalau ade satu mende yang bapak aku ajar yang akan ingat, "Ukur baju, badan sendiri”

Rasa macam dah berzaman mak abah aku dok Shah Alam ni, padahal kami baru je pindah 1997. Mak abah mula menyewa kat satu rumah kos rendah (yang tak renovate langsung) RM600 sebulan, sampai lah mak abah dapat beli rumah kami sekarang selang beberapa lorong dari rumah yang kami menyewa. 

Nak jadikan cerita, back in 1998 (ke 99?), mase mak abah aku beli rumah tu, owner jual RM90k. Pekh... masa tu, rumah se-kangkang kera 18x60, built-up cuma 650sqf takde pape renovation; RM90k tu rasa cam lahanat sangat mahalnya. Sampai ade mak sedara yang mengata.

Semalam jumpa parents aku kat Shah Alam. saje borak-borak, hantar creampuff... sementara tunggu masa nak jemput wife aku dari sekolah. Mak abah aku mention pasal ade sebuah rumah design asal rumah kami, yang belum renovate, beberapa lorong ke belakang sikit, baru je dijual pada harga RM300k++

I was like, WHAT THE FISH!!!!??? 300k tu, kalau dah renovate macam rumah mak abah aku skang, aku rasa munasabah la jugak (sket kot). Tapi ini basic unrenovated unit dijual pada RM300k. Kalau korang tengok rumah parents aku yang dah renovate macam-macam ni, versus rumah basic unit; memang korang akan kerut dahi memikirkan dimana logiknya 300k tu.

Untuk 300k, aku rasa, aku lebih rela beli dua bijik rumah flat sub-sale. Of course ade orang akan argue, "ni rumah tanah beb!!"  Come on la... tanah leasehold je kot, kangkang King-Kong lagi besar.Tapi kalau dah dua-dua belah pihak happy, biaq p la kan? 

OK fine. 

Ketepikan seketika prinsip "Willing Buyer, Willing Seller". Persoalannya, masa bile aje dalam tempoh 12 tahun yang lepas, dari pada tahun pertama aku mula bekerja, rumah (di Lembah Klang) pernah menjadi satu komoditi yang "mampu milik"?

Seingat aku, dari pada masa aku bergaji RM1300 mula aku kerja dengan Maybank dulu, sampai skarang, apartment berkeluasan 800-1000sqf ni sekadar "mampu tengok" aje. Memang aku tak mimpi pon dapat beli rumah tanah kat Lembah Klang nih. Mase tu Akaun II kat KWSP still ciput.... tunggu, punya tunggu, punya tunggu....

Skarang baru la KWSP Akaun II tu nampak berisi sket. Itupon, pada kadar gaji aku yang "maSYuuuk" sekarang ni, aku cume mampu beli rumah flat takde lift 750sqf aje; besar sikiiiiit je dari built-up asal rumah mak abah aku sebelum diorang renovate.

Aku kah yang tatau bersyukur? Atau pasaran hartanah masih dalam mode 'irrational exuberance" sejak dari mula aku bekerja?

Cerita pom-pang pom-pang, ade penyelesaian ke? Biarlah pasaran yang menentukan. Aku cuma boleh mencadangkan disiplin menabung. Disiplin menabung bagi orang-orang muda yang masih mengeluh setiap kali: tengok harga rumah-tengok Akaun II KWSP.-geleng kepala-tepuk dahi.

Ade alternatif yang lebih mudah kalau nak melabur hartanah ni. Dana REITs banyak kat luar sana:
  1. Amanah Hartanah Bumiputera
  2. Al-‘Aqar Healtcare REIT
  3. Al-Salam Real Estate Investment Trust
  4. Axis-REIT
  5. KLCCP Stapled Securities
AXIS-REIT : hambik kau!!!.

Itu baru cara mudah nak terlibat dalam pelaburan hartanah. Macam mana pula kalau nak menabung dalam dana yang terlibat dalam pelaburan Oil & Gas? Precious Metals? Nak tau? Sila PM di facebook/ Telegram.

Jika Kamu Bersyukur, Syukur



Penulis undangan,

M.K. Anwar Rangkuti, AFPM
|| Chief Digital Curator 
|| http://SolidusDenarius.com
|| FPAM #015579   || FIMM #043-0-21048 ||



Riba, usury, haram
RIBA FREE MUSLIM

Monday, March 21, 2016

AKHIRNYA, AKU TERJEBAK....

February 2016, akhirnya aku terjebak menjadi seorang Unit Trust Con-man Consultant :-)

Nak jadikan cerita, 18 Januari 2016 aku bekertugas di tempat kerja baru. Peliknya kerja aku yang baru nih, aku punye off-day bermula hari Isnin sampai hari Jumaat. So kalau bulan tu aku tak banyak ganti orang cuti/cuti sakit/public holiday, pekh, ade dekat 20 hari jugak dalam sebulan aku tak bekerja.

Aku mula la bercita-cita nak kerja 7-Elevan la, jadi kerani front desk kat Bank la, jadi penyampai Trafik Sinar FM la, wat delivery Dominos Pizza la... jadi pemandu Uber pon aku ade pertimbangkan jugak :-)

Last-last, aku decide nak selesaikan satu perkara yang bertgangguh dari bulan October 2015; daftar sebagai Unit Trust Con-man Consultant:-)

seperti yang tertera di website Federation of Investment Managers Malaysia a.k.a FIMM

SOALAN #1: Kenape aku tetibe terjun jadi Unit Trust Con-man Consultant?

hmmm ....

Aku boleh bagitau yang aku TAK jadi Unit Trust Con-man Consultant sebab aku nak kaya; aku rasa dengan kelapangan masa yang aku ada sekarang ni, aku anggap diri aku seadanya sangat-sangat kaya ~ True Story!

Aku boleh bagitau yang aku TAK jadi Unit Trust Con-man Consultant sebab nak kayakan korang; please la, suruh isi borang pon korang malas, ade hati nak jadi kaya.

p.s: Kalau korang kenal mana-mana Unit Trust Con-man yang cakap melabur di unit Unit Trust adalah jalan menuju kekayaan, sila bakar dia hidup-hidup ~ tanpa was-was.


SOALAN #2: Kenapa tak daftar sebagai Unit Trust Con-man Consultant dengan syarikat Unit Trust yang lebih dikenali ramai? Kenape dalam banyak-banyak syarikat Unit Trust kat Malaysia ni, aku pilih untuk bernaung di bawah Phillip Mutual Berhad?

If you believe in Freedom to choose (kebebasan untuk memilih), korang akan faham kenapa aku pilih Phillip Mutual Berhad. Aku tak nak terikat kepada produk-produk Unit Trust hanya dari satu syarikat sahaja. Di sini, aku bebas untuk promote Unit Trust daripada Syarikat Unit Trust lain. Kenape? Tak percaya? 


Pernah dengar petapah (ntah dari mana) "Ilmu tanpa amal, ibarat pohon yang tidak berbuah" ?
Aku register sebagai Unit Trust Con-man Consultant sebab aku nak manfaatkan ilmu yang aku dapat sepanjang aku belajar kursus Certified Financial Planner. InsyaAllah bulan June 2016 ni aku akan amik exam untuk modul terakhir; Modul 4 - Financial Plan Construction and Professional Respnsibilities

Soon, insyaAllah, aku akan register sebagai Takaful Planner pulak. Buat masa ni aku tak decide lagi Takaful mana aku nak join.

Ada soalan? Sila PM di facebook/ Telegram.


Jika Kamu Bersyukur, Syukur



Penulis undangan,

M.K. Anwar Rangkuti, AFPM
|| Chief Digital Curator 
|| http://SolidusDenarius.com
|| FPAM #015579   || FIMM #043-0-21048 ||



Riba, usury, haram
RIBA FREE MUSLIM

Sunday, March 20, 2016

TUKAR DUIT ISTIMEWA DENGAN NILAI BEZA

Aku ni makhluk yang lebih prefer guna Telegram daripada guna Whatsapp.

Antara kelebihan Telegram ni, kite boleh subscribe pelbagai channel yang kite minat.
Antara channel Telegram yang aku subscribe ialah K-Fiqh & DrZaharuddin Group

Ini adalah topik yang aku memang dah lama sangat cari jawapan; sejak Bank Negara mula lelong duit kertas yang mempunyai special serial number. 
Berikut adalah petikan dari channel K-Fiqh pada 5 November 2015 berkenaan beli duit yang ade nombor siri istimewa, nombor siri cantik, duit yang sudah tiada dalam edaran...



AWAS!!! Sila baca sampai habis, jangan faham setakat ape yang kite nak faham tetapi mestilah faham keseluruhan konteks yang dibincangkan dan apa yang ingin disampaikan.


=====================================//
TUKAR DUIT ISTIMEWA DENGAN NILAI BEZA

Ana ada soalan berkaitan jual beli duit. Apakah hukum kita beli duit seperti jika bank negara umumkan menjual duit matawang baru yang mempunyai no siri yang unik. Duit ini akan dijual dengan harga yang tinggi. Maka berlaku pembelian duit dengan duit yang tidak sama nilainya. Minta komen ustaz berkaitan situasi ini Jazakallahu khairan katsiro.

JAWAPAN

Hukum asal ia akan jadi riba kerana illah pengharaman masih ada, iaitu Illah asal adalah apabila duit dari jenis RM ditukar dengan RM juga namun dengan jumlah berbeza, pada keadaan biasa ia akan menjadi Riba al-fadhl.

Namun dalam kes nombor siri istimewa, pembelian tersebut boleh terkecuali dari pengharaman atas sebab berikut :-

a. Pembeli membeli matawang terbabit dengan nilai yang lebih tinggi adalah kerana nombor siri duit itu, maka sasaran pembeli adalah kepada keunikan dan bukan sekadar menukar duit. Justeru berdasarkan kefahaman fuqaha yang menyebut
انما المقصود منه ذاته لا ماله والمال وقع تبعا
Ertinya : Sesungguhnya maksud utama darinya adalah zat item itu dan bukan pada aspek matwangnya, justeru aspek matwang itu telah menjadi hal yang mengikut (tabi’) atau ‘secondary’. (Rujuk al-Qabas Syarh al-Muwatta’, 2/805)

Atas asbab itu, wujud kaedah fiqhiyah yang berdasarkan hadis-hadis Nabi ada menyebutkan bahawa “dimaafkan apabila ia berlaku pada perkara mengikut namun tidak pada utama” (rujuk Al-Ashbah wa al-Nazair, Al-Suyuti, hlm 120).

Dalam hal duit bernombor unik tadi, boleh difahami bahawa ia dibeli kerana keunikannya dan bukan kerana sifat duitnya. Atas sebab itu, perbezaan nilai pertukaran itu adalah dimaafkan dan tidak dianggap riba kerana ia dikira pertukaran antara duit RM dan komoditi.

b. Ghalib zhan (besar anggapan) bahawa pembeli akan gunakan wang unik atau ‘collectible item’ yang dibeli sebagai barang antik atau unik serta bukannya sebagai matawang biasa lagi. Ketika itu, pertukaran antara RM 10 bernombor unik dengan RM 1000 sebagai contoh ditukar atas dasar yang lain, diumpamakan seperti kes yag pernah disebut dalam fiqh mazhab Maliki iaitu pertukaran di antara emas dengan emas yang tetapi bukan berdasarkan beratnya tetapi mengikut jumlah walaupun dengan perbezaan sedikit pada timbangan beratnya. Ketika itu, pertukaran tidak mengikut cara biasa iaitu menggunakan timbangan berat emas dengan emas, namun kali ini digunakan al-Rifq dan makruf justeru ia tidak riba

علي وجه الرفق والمعروف لا المكايسة
Ertinya : Atas dasar belas ihsan dan toleransi dan bukan atas dasar timbangan. (Manh al-Jalil, 2/528 )

Kesimpulannya, harus dan tidak riba membeli RM 10 yang bernombor unik dengan RM 1000 atau mana nilai selain RM 10. Ia juga tidak termasuk dalam kategori forex trading yang diharamkan.

Juga lebih baik dijual menggunakan matawang asing bagi mengelakkan sebarang risiko riba, kerana menukar dua matawang berbeza negaranya adalah harus lebih berbeza nilainya.

Sekiranya kemudian ia ingin digunakan oleh penyimpan atas sebab-sebab memerluan tunai, pemilik boleh menjualnya sebagai komoditi semula dan tidak menggunakan sebagai matawang kerana ia merugikan selain boleh mencetuskan syubah kerana ia sepatutnya dianggap sepenuhnya sebagai komoditi khas dan bukan lagi matawang.

Manakala menjual matawang lama dan dianggap unik yang sudah tidak lagi dalam 'circulation' atau tidak lagi dianggap punyai nilai matawang, ia juga harus dijual beli dengan sebarang nilai kerana ia telah dianggap komoditi sepenuhnya.
bernilWallahu alam

Sekian

Dr Zaharuddin Abdul Rahman
=====================================\\





Penulis undangan,

M.K. Anwar Rangkuti, AFPM #015579
|| Chief Digital Curator 
|| http://SolidusDenarius.com



Riba, usury, haram
RIBA FREE MUSLIM

Wednesday, March 16, 2016

PANDUAN MUDAH KBAT


panduan mudah kbat, kbat, pendidikan islam, www.leamustafa.com


















Rasa dah lama tak update tentang KBAT di sini. Bukan lupa anak-anak murid, tapi kekangan masa sedangkan banyak benda boleh share. 

Baru-baru ini, rakan-rakan guru ada kongsi tentang panduan mudah untuk pelajar jawab soalan KBAT. Sangat bagus. Sebelum guna, saya ucapakan terima kasih kepada rakan-rakan guru yang berusaha membantu dan memudahkan. 

Semoga Allah membalas jasa baik mereka. Tugas kita, guna dengan baik dan mendoakan mereka. 

I - COKEK 

Saya ambil dari perkongsian kawan saya dari PPD Petaling Perdana (maaf sebab tidak tahu siapa empunya bahan secara langsung). 

I - Isi

CO - Contoh

KE - Kesan 

K - Kesimpulan 



Ada juga satu lagi, formula nak mudah ingat kata hubung. 

K - kerana
A - agar
B - bagi 
U - untuk
S - supaya


Kemahiran berfikir ni, sesuatu yang sangat subjektif. Kita boleh bantu pelajar, tetapi kita tak boleh kata jawapan ada jawapan yang lebih tepat. Maklumkan, kita punya jawapan yang banyak bezanya. 

Kunci? Jangan jauh sangat dengan kehendak soalan. Dan paling penting, banyakkan membaca. 




Wednesday, March 2, 2016

KBAT MENCEGAH KEMUNGKARAN TANGGUNGJAWAB BERSAMA





Soalan : 

Jelaskan peranan anda sebagai murid untuk mencegah kemungkaran yang berlaku di sekolah 

FOKUS JAWAPAN : 

CARA MENCEGAH KEMUNGKARAN TERBUKA

Jawapan : 

Saya akan membuat laporan kepada guru disiplin agar perbuatan mungkar itu dapat dibanteras. Perkara ini dapat melahirkan pelajar yang berakhlak dan mematuhi peraturan sekolah dengan baik. Oleh itu, kita hendaklah sentiasa menjaga tingkah laku agar menjadi pelajar yang disayangi oleh guru di sekolah. 

Visitors