UKUR BAJU, BADAN SENDIRI



Kalau ade satu mende yang bapak aku ajar yang akan ingat, "Ukur baju, badan sendiri”

Rasa macam dah berzaman mak abah aku dok Shah Alam ni, padahal kami baru je pindah 1997. Mak abah mula menyewa kat satu rumah kos rendah (yang tak renovate langsung) RM600 sebulan, sampai lah mak abah dapat beli rumah kami sekarang selang beberapa lorong dari rumah yang kami menyewa. 

Nak jadikan cerita, back in 1998 (ke 99?), mase mak abah aku beli rumah tu, owner jual RM90k. Pekh... masa tu, rumah se-kangkang kera 18x60, built-up cuma 650sqf takde pape renovation; RM90k tu rasa cam lahanat sangat mahalnya. Sampai ade mak sedara yang mengata.

Semalam jumpa parents aku kat Shah Alam. saje borak-borak, hantar creampuff... sementara tunggu masa nak jemput wife aku dari sekolah. Mak abah aku mention pasal ade sebuah rumah design asal rumah kami, yang belum renovate, beberapa lorong ke belakang sikit, baru je dijual pada harga RM300k++

I was like, WHAT THE FISH!!!!??? 300k tu, kalau dah renovate macam rumah mak abah aku skang, aku rasa munasabah la jugak (sket kot). Tapi ini basic unrenovated unit dijual pada RM300k. Kalau korang tengok rumah parents aku yang dah renovate macam-macam ni, versus rumah basic unit; memang korang akan kerut dahi memikirkan dimana logiknya 300k tu.

Untuk 300k, aku rasa, aku lebih rela beli dua bijik rumah flat sub-sale. Of course ade orang akan argue, "ni rumah tanah beb!!"  Come on la... tanah leasehold je kot, kangkang King-Kong lagi besar.Tapi kalau dah dua-dua belah pihak happy, biaq p la kan? 

OK fine. 

Ketepikan seketika prinsip "Willing Buyer, Willing Seller". Persoalannya, masa bile aje dalam tempoh 12 tahun yang lepas, dari pada tahun pertama aku mula bekerja, rumah (di Lembah Klang) pernah menjadi satu komoditi yang "mampu milik"?

Seingat aku, dari pada masa aku bergaji RM1300 mula aku kerja dengan Maybank dulu, sampai skarang, apartment berkeluasan 800-1000sqf ni sekadar "mampu tengok" aje. Memang aku tak mimpi pon dapat beli rumah tanah kat Lembah Klang nih. Mase tu Akaun II kat KWSP still ciput.... tunggu, punya tunggu, punya tunggu....

Skarang baru la KWSP Akaun II tu nampak berisi sket. Itupon, pada kadar gaji aku yang "maSYuuuk" sekarang ni, aku cume mampu beli rumah flat takde lift 750sqf aje; besar sikiiiiit je dari built-up asal rumah mak abah aku sebelum diorang renovate.

Aku kah yang tatau bersyukur? Atau pasaran hartanah masih dalam mode 'irrational exuberance" sejak dari mula aku bekerja?

Cerita pom-pang pom-pang, ade penyelesaian ke? Biarlah pasaran yang menentukan. Aku cuma boleh mencadangkan disiplin menabung. Disiplin menabung bagi orang-orang muda yang masih mengeluh setiap kali: tengok harga rumah-tengok Akaun II KWSP.-geleng kepala-tepuk dahi.

Ade alternatif yang lebih mudah kalau nak melabur hartanah ni. Dana REITs banyak kat luar sana:
  1. Amanah Hartanah Bumiputera
  2. Al-‘Aqar Healtcare REIT
  3. Al-Salam Real Estate Investment Trust
  4. Axis-REIT
  5. KLCCP Stapled Securities
AXIS-REIT : hambik kau!!!.

Itu baru cara mudah nak terlibat dalam pelaburan hartanah. Macam mana pula kalau nak menabung dalam dana yang terlibat dalam pelaburan Oil & Gas? Precious Metals? Nak tau? Sila PM di facebook/ Telegram.

Jika Kamu Bersyukur, Syukur



Penulis undangan,

M.K. Anwar Rangkuti, AFPM
|| Chief Digital Curator 
|| http://SolidusDenarius.com
|| FPAM #015579   || FIMM #043-0-21048 ||



Riba, usury, haram
RIBA FREE MUSLIM

No comments