Trip Teluk Intan


Assalamualaikum semua. Kali ni, saya nak share pengalaman jalan-jalan 2 hari ke Teluk Intan. Trip Acik Hanim @ Trip Teluk Intan, ada saya, kak Nim dan kak Min. Mestilah dapat kebenaran dari Encik Suami aka Dak Baby yang baik hati. Lepas salam-salam cium mesra dengan encik suami, maka bermulalah perjalanan saya dengan menunggu kak Min ambil kat kawasan rumah, dalam 8.15 pagi. Bekalan pakaian hanya untuk 2 hari punya trip dan juga tripod, kot kekonon nanti nak jadi blogger.

Jumpa kak Nim @ PM trip di Saujana Utama terlebih dahulu. Sempat juga, singgah sekolah Acik Anim, dan pukul sekeping dua gambar. Cantik persekitaran sekolahnya. Untuk orang macam saya, yang suka bergambar, memanglah akan cari port lawa-lawa, ada effect cantik.

Gambar di depan kaki lima surau SMK Saujana Utama

Trip santai-santai ni tak ada kejar-kejar masa. Saya duk kat belakang, Acik Anim memandu dan kak Min duk sebagai co-pilot. Bertukar-tukar cerita di awal 1 jam perjalanan dan diakhiri dengan melayan perasaan. Sesekali mata terasa berat dan lelap barang sekejap.

Sampai di Teluk Intan, kami disambut oleh sahabat lama, Kak Suraya @ kak Soya sekeluarga dan Syikin Wazir. Kak Soya dan Syikin dapat berpindah dari Kota Damansara ke Teluk Intan. Dah ada pemandu pelancong ni, rasa lega sikit. Jumpa-jumpa aje perut memang lapar. Terus Tok Pa, kak Soya bawa kami makan tengahari di Restoran Udang Galah Teluk Intan. Mata rambang nak pilih lauk, jadi saya pilih Ikan Patin Masak Tempoyak, sayur jantung pisang celur dan sambal belacan. Kawan-kawan lain ambil lala masak sambal, udang galah, ikan bakar dan pecel. Saya makan slow sikit sebab pakai braces kan? Tapi, masih tetap berselera. 


Makan tengahari di Restoran Udang Galah Teluk Intan

Usai makan, siap-siap ke Menara Condong Teluk Intan. Jam 2.30 petang. Memang inilah masa yang cantik nak pergi bergambar kat sana. Tak boleh saya, kalau nak bergambar redup-redup ni. Ini pertama kali saya jejak kaki kat tempat ni. Wow, terpegun jugak kita. Sejarah dah lama, tapi saya baru ada masa dan kesemptan nak tengok-tengok. Konon-konon macam youtuber kan, saya ada videokan Aksi di Menara Condong Teluk Intan.  


Geng Trip Acik Anim- Lea, kak Nim dan Kak Min. 

Acah-acah nak tolak tiang


Bergambar di tingkap tingkat 2 Menara Condong 
Selesai makan, kembali ke Rivertel Teluk Intan. Menurut kak Soya, ini hotel baru. Tak kisah sangat hotel baru ke lama, asalkan boleh buat tidor dan berehat, dah mencukupi. Hajat hati nak lelap-lelapkan mata, tapi sibuk berborak dan bergelak ketawa aje. Topik perbualan kami berkisarkan kepada tempat-tempat makan yang harus dicuba bila ada kat sini. Saya yang masih dalam fasa berjaga-jaga dengan diet, join jugak. Makan beringat-ingat. Tapi, kalau tak makan betul-betul macam mana kan? Dalam jam 5.00 petang kami pun bersiap-siap untuk Minum Petang di Padang Speedy.  Makan lagi. 

Makan pun tak boleh banyak sangat, sebab malam ni nak makan malam di tepi Sungai Perak. Bergeraklah kami ke River Front Teluk Intan. Wow.. agaknya dah lama tak keluar dari Kota Damansara kan, rasa macam terlepas dari kandang. View yang cantik. Lighting pun cantik, elok aje cahaya matahari tepi sungai. Tak ketinggalan, saya juga mencari pengalaman Menyusuri Sungai Perak di River Cruise Sungai Perak. Dapat tengok sunset depan mata, view yang jarang-jarang saya dapat dalam hidup saya.  

Signature Tazah Suka



Kami berlima di tepian Sungai Perak
Siap-siap naik bot

Subhanallah 

Selesai menyusuri Sungai Perak, perut lapar semula. Barangkali, memang dah set nak makan malam kan. Memandangkan lapar, gambar tak sempat nak ambil. Menu kami di Restoran D Tepian Sungai ialah Ikan Patin Asam Pedas, Ikan Patin Tempoyak, Udang Goreng Kunyit dan Udang Goreng Berlada. Sedap sangat sampai saya tambah nasi dua kali. Haha. Diet hancuuuussss malam ni. 

Singgah lagi Menara Condong Teluk Intan tapi sebelah malam pulak. 

Tak boleh percaya ini semua geng suka makan


Hari last trip ni, saya dan kawan-kawan sempat lagi singgah ke Menara Condong Teluk Intan. Kebetulan , dapat arahan Kawalan Pergerakan Seluruh Malaysia kerana Covid-19. Kami pun dah siap-siap nak balik dah. Pengalaman yang indah dan menyeronokkan. 


Dapat jugak cari nama Mak Intan
Terima kasih Kak Soya dan Syikin. Moga kita berjumpa lagi. 

Nak jugak gambar melompat depan Menara Condong Teluk Intan.

Babai Teluk Intan. Moga kita jumpa lagi. 

GPS Terbaik Pendidikan Islam




Senyuman tanda Tazah gembira. 

Anak-anak murid ku sayang,
Demi Allah,

Telah ku halalkan segala makan minummu,
Telah ku ampunkan dan maafkan segala tutur kasarmu,
Telah ku hilangkan rasa singgungku terhadapmu,
Telah ku padamkan rasa marahku padamu,
Telah ku redha segala ilmuku terhadapmu,
Pergilah kau berjuang... dengan segala ilmu yang telah dipelajari.

Doaku,
Kau tenanglah dalam menjawab soalan peperiksaan,
Kau dikurniakan ilham ketika menjawab,
Kau tidak gusar mencari jawapan,
Kau yakin dengan segala jawapan,
Kau diberikan kekuatan dan ketenangan,
Maka,
Ya Allah,
Kau bantulah anak-anak didikku ini
Kerana mereka telah memberika usaha yang terbaik,
Maka kau balaslah dengan segala kebaikan.
Amin Ya Rabbal Alamin


Doa ini kutitipkan buat anak-anak muridku pada hari peperiksaan kertas Pendidikan Islam SPM 2019. Pada ketika ini, telah ku reda anak-anak muridku untuk berjuang. Hari ini, keputusan SPM diumumkan. Entah mengapa, debar rasa di dada terlalu kencang. Hanya lalu untuk minum sahaja, makan jauh sekali. Sekejap bangun, sekejap duduk. 

Kenapa aku sungguh berdebar? Tahun lepas menyaksikan aku mengajar satu waktu bergabung 3 kelas, 70 orang murid. 70 puluh. Sebab, kami kekurangan guru. Ini adalah ujian paling hebat yang aku tempuh sepanjang menjadi guru. nasib 70 orang murid berada di atas bahu ku seorang. Belum tambah lagi, satu lagi kelas 5 Adil. Dalam 70 orang ini, terlalu banyak perangai yang tidak terdaya untuk ku tuliskan. 

Aku masih ingat, aku berebut-rebut kelas dengan cikgu-cikgu subjek lain. Memang giat berebut. Malah, pernah bergaduh. Gaduh-gaduh manja. Aku memang sangat takut. Aku tahu, aku bukan berjuang sendirian, aku ada kawan-kawan menemani, tapi perasaan tu aku sorang aje tau. 

Hari ini, bila diumumkan, GPS Pendidikan Islam ialah 3.74 melebihi sasaran yang aku sendiri takut nak sasarkan. Hari ini menyaksikan, Allah SWT memberi anugerah kepada anak-anak muridku yang berusaha. Allahu Akbar!!!! AllahuAkbar!!!! Aku tahu, anak-anak murid aku akan sibuk meraikan kejayaan mereka. Sangat-sangat. Aku tidak perlu rasa kecil hati, mereka ingin meraikan. Cukuplah sekadar aku hanya melihat keputusan dari salinan slip yang ada di sekolah. Itu sudah memadai. 

Sebenarnya, jauh di sudut hati, aku sangat takut dengan keputusan. Al-maklumlah, tahun pertama menyandang jawatan sebagai Ketua Panitia. Alhamdulillah... syukur kepada Allah SWT. Terima kasih anak-anak muridku kerana membuat yang terbaik untuk Tazah. Terima kasih banyak-banyak. 


Satu Meja Dua Kerusi



Sudah masuk perjumpaan yang ke-5, kita masih lagi dengan stand dan target butt lama. Bila arrow dilepaskan, jatuh target butt kita kan. Hari ni, Tazah sendal dengan 1 meja dan dua kerusi kayu. Sedih, memang sedih.  Tak apa, Tazah suka dengan semangat murid-murid yang datang setiap kali perjumpaan kita buat. 



Doa-doakan, PIBG akan tolong kelab baru kita ni. Setakat mana yang ada ni, kita guna dulu ye. Bawa bersabar banyak-banyak. 


Anak-anak murid juga sudah pandai bawa diri kan. Dah tak macam kita mula awal-awal dulu, Tazah bebel bagai nak giler. Itu ini, eh sana, eh sini. Sekarang, semua dah terkawal. Tazah hanya duduk memerhati. Jauh disudut hati Tazah nak kamu semua mendapat keselesaan dalam berlatih. Seronok berlatih dan selalu berlatih. 



Tiap kali kita nak training, Tazah susah hati sebenarnya. Mana nak pastikan, stand dan target butt second hand yang Tazah beli ni tegap. tak perlu jatuh2. Nak make sure, 2 jam kamu datang sekolah untuk training ini, berbaloi. Jadi tukang kayu pun tak apa, asalkan kamu selesa. 


InsyaAllah, semuanya akan baik-baik sahaja. Kita doakan, akan ada bantuan yang membantu kita. Terima kasih kasih kerana sentiasa ada bersama Tazah. Kita susah dulu ye, kita senang-senang kemudian. 

Perdana Menteri Malaysia Kelapan



Sekalung Tahniah kepada Tan Sri Muhyiddin Mohd Yassin, sebagai Perdana Menteri kelapan. Saya sebagai orang Muar turut bangga atas perlantikan ini. Kapal perlu ada nakhoda, biar mudah urus negara. Semoga  sepakat mendapat berkat, aman makmur hargai nikmat.