Dua Pengalaman Buat Pelajar PhD Jadi Kental

Masuk minggu 9 untuk semester 1 sesi 2020/2021.
Sekejap aje. 
Aku masih lagi dalam kelas wajib metodologi kualitatif di bawah penyeliaan Professor Rohaida. 
Kelas yang cool dan chill, macam biasa aku memang banyak tanya, betul salah, aku tolak tepi. 
Sebab aku yakin, masa belajar ni, memang itu yang kita akan jumpa. 
Aku tak ada masalah langsung dengan kelas wajib ni.
Mungkin sebab aku suka method kualitatif. 

Tapi, 
Masalah aku sekarang ialah aku baca-baca artikel aku tak faham. 
Aku bukan tak faham artikel tu. 
Aku tak faham kenapa aku tak boleh serap intipati artikel tu. 
Puas jugak aku cari apa salah aku. 
Aku tak faham. Haha. 
Nampak? Aku gelak sebab aku tak faham. 
Ini bukan main-main. 

Jadi, 
sepanjang usaha nak memahamkan ni, aku pun gunalah beberapa tips yang orang-orang yang dah habis belajar kongsi, hubungi "pakar". Maka aku pun mulakan pencarian "pakar". 
Aku call lah "pensyarah-pensyarah" glamour yang dipuji ramai kat FB. 
Glamour belum tentu pakar (siapa cakap?) Haha. 
Eh, jap!
Tindakan aku ambil ini bukan bermakna aku mengetepikan SV aku, bukan. 
Nak cuba mencari perspektif lain. 
Ini tak salah ye. 

Pengalaman 1. 
Aku hubungi seorang senior yang baru habis belajar 2 tahun. 
Aku dapat cadangan dari seorang kenalan yang kononnya tajuk kajiannya dulu ada kait mengait dengan tajuk yang aku nak buat. 
Dengan harapan, akan adalah saranan-saranan yang boleh diberikan kepada aku yang masih merangkak-rangkak ni. 
Aku tanya satu aje, "apa pendapat puan dengan cadangan topik saya?"
Tapi...,aku pula ditanya kembali bertubi-tubi macam sedang di viva. 
Mujurlah panggilan telefon aje, tertelan-telan air liur aku kat meja. 
Terdiam aku. Memang tak sambung dah tanya. 
Terus aku padam nombor telefon dia dari senarai kenalan dalam phone aku. 
Haha. 

Pengalaman 2. 
Dapat hubungi seorang pensyarah. Pensyarah glamour. Ini lagi best. 
Baru aku sebut topik aku, terus dia cakap, tajuk tidak mencerminkan tahap kajian PhD. 
Apa kata SV, aku cakaplah SV kata ok. Baca lagi. 
Kemudian, perbualan tu terhenti dalam anggaran 5 ke 8 saat. 
Aku terdiam. Nak cakap apa lagi. 
Akhirnya, aku minta diri aje. 
Malah, pensyarah tu siap up status kat FB menceritakan kembali perbualan kami dalam telefon. 
Sabor ajelah. 
Lumrah orang belajar, memang masih bodoh. 
Ini aku cakap untuk aku sendiri ye. 

Dari dua pengalaman ini, tak adillah kalau aku buat kesimpulan, 
tak ada yang boleh membantu untuk kajian kita. 
Memanglah, memula aku kecewa jugak. 
Rasa seperti diperlekehkan. 
Dalam perjalanan belajar, memang akan ada jenis yang macam ni. 
Yang menolong, yang tak menolong. 
Mungkin juga sebab, aku terlalu mentah tak memahami tajuk aku ni sendiri. 
Sibuk nak tanya orang pulak. 
Tak boleh nak salahkan orang lain juga. 
Dah ko minta, mendapatlah ko. 
Pandangan dan perspektif orang memang beza-beza. 
Maka, aku mesti terima dengan hati yang terbuka. 

Ada orang kata, kalau hati tisu, tak yah buat PhD. 
Pada aku, apa salahnya hati tisu?
Apa salahnya hati menangis?
Apa salahnya meraung melalak. 
Beri masa pada hati. 
Luka pasti akan dapat dirawat. 
Lepas tu bangkit.  
Sebab jiwa kita kental. 

Betulkan?








No comments:

Post a Comment