9.08.2021

Bila Peserta Kajian Tarik Diri

Bagi yang memilih pendekatan kajian kualitatif, pemilihan peserta kajian merupakan aspek yang perlu diberi perhatian. Lebih-lebih lagi untuk reka bentuk kajian kes. Peserta kajian yang dipilih itu pula mestilah memenuhi kriteria yang membolehkan persoalan kajian dijawab dengan sebaiknya. 

Pencarian peserta kajian ini bukan sesuatu yang mudah. Bagi saya sendiri yang tidak berapa sangat kenal ramai orang ni, memang masalah juga. Tak kenal sangat tak apa, asalkan berusaha untuk mencari kenalan yang boleh membantu kajian kita. 

Banyak juga saya lakukan untuk pencarian ini. Bertanya dengan pegawai mata pelajaran di peringkat jabatan, masuk gorup mata pelajaran dan snowball. Ada juga saya skodeng FB guru secara personal, bloggers dan Instagram. Kumpul maklumat. Kemudian, saya pun hantar mesej secara peribadi. Perkenalkan diri dan nyatakan tujuan. Saya mendekati ramai guru dan bertanya jika mereka sudi bantu saya. Saya tak ingat pensyarah mana yang pernah sebut, katanya "kita buat kajian nak cari peserta ni, macam mengemis juga. Minta sana sini." Betul kata pensyarah tu, ada sahajaj yang setuju dan tak setuju di peringkat awal. 



Malah, ada juga keadaan apabila peserta kajian menarik diri setelah bersetuju di peringkat awal. Tarik diri ni memang saya betul-betul nak elak. Tapi apakan daya, Allah SWT beri saya mengalami perkara ini supaya saya boleh kongsikan dengan rakan-rakan pembaca. Tidak apalah, peserta kajian tarik diri. Saya ucapkan terima kasih. 

Bagus juga bila penarikan itu di peringkat awal. Saya masih boleh lagi buat tindakan-tindakan lain.  Lagipun, mereka perlu sukarela untuk bantu kita buat kajian. Mula-mula tu sedih lah jugak, tetapi lepas bertenang, kita perlu move on. Cari lagi guru yang sudi bantu kita. Insya-Allah pasti ada. 

Saya masih ingat pesan Professor Rohaida supaya standby nama-nama peserta kajian yang berpotensi lebih sedikit. Sebab nak atasi masalah-masalah seperti peserta kajian menarik diri. 

Ini hanya salah satu sahaja cabaran semasa membuat kajian. Ada banyak lagi. Nanti saya kongsi lagi. 

8.30.2021

Apa Nak Buat Lepas Lulus PD

Memang betul, dah lepas PD dah lega sedikit. Saya tidur kepenatan seolah-olah penat mendaki gunung. Bolehlah senyum banyak sikit. Saya rehat dalam 2 hari dan tak mengadap langsung PC. Saya banyak baring, main game, habiskan masa berborak dengan suami dan tengok tv sama-sama. 

Rehat pun dah cukup. Semangat dah ada balik. Mari kita mula. 

Pertama, jangan lama-lama sangat berehat tu. Sementara otak masih segar dengan komen panel tu, terus buat pembetulan. Bimbang kalau tak ada rakaman semasa sesi tetapi kita catat sahaja, kita akan cepat lupa. 

Kedua, semak semula komen dan cadangan panel.  Nak baca komen panel ni memang perlu kuatkan diri. Kena buku minda dan jiwa. Kenapa saya kata begitu, sebab bila baca komen terngiang-ngiang suara panel. Kebetulan sesi online, saya minta bantuan Ayu, rakan Group Wonder Women untuk rakamkan sesi PD. Dengan melihat semula rakaman, lebih mudah membuat catatan semula semua komen panel terhadap draft saya. Satu-satu saya terus pindahkan ke dalam jadual matrik pembetulan. Ambil masa dalam sehari suntuk jugalah. 

Mesti ada yang nak tahu kan berapa panjang komen panel saya, kan? Ha, panel 1 dalam 20 perkara dalam 13 muka surat. Silakan bertabah. Manakala panel kedua dalam 35 perkara macam tu. Apabila saya gabungkan kedua-dua komen, ada dalam 25 perkara. Banyak kan? Mujur juga dalam 25 perkara tu 15 daripadanya saya sudah bersedia. Kan saya ada sebut, saya sedar kelemahan yang ada pada draft saya. Saya dah ready siap-siap. 

Ketiga, adakan perbincangan dengan SV. Lagi cepat lagi bagus ye. Terbalik dengan saya, saya buat dahulu pembetulan, selepas seminggu baru SV lapang untuk adakan sesi dengan saya. Tak apa pun. Kata SV, saya boleh dah jalan sendiri tetapi untuk formaliti kan? Kita nak juga meeting dengan mak kita untuk borak-borak. Gitu... Sekejap sahaja dalam masa 30 minit  dah capai kata sepakat. 

Keempat, beri target masa untuk siapkan. Kawa-kawan saya ada yang siap dalam 2 minggu. Saya? Memandangkan komen panel 1 aje dah 13 muka surat, saya tak rasa saya boleh siap dalam masa 2 minggu. Alang-alang dapat komen panjang berjela, baik saya baiki dengan sebaik mungkin. Saya juga mahukan pembetulan ini sebaiknya 100 peratus sempurna selepas pembetulan. SV pun kata, sebulan aje. Jadi, memang kena rancang betul-betul. Saya buat catatan dalam diari saya, apa pencapaian yang dapat dibuat. Saya memang buat kerja ikut tertib. Saya tak pandai tebuk sana, tebuk situ. Oran panggil apa, skema. Kan?



Kelima, rujuk dengan kawan-kawan yang sudah selesai PD. Ini memang perlu. Borang apa nak hantar, nak isi apa, semua tanyalah. Masa ini, kak Zurina banyak ajar saya. Apabila semua benda ni kita sudah tahu, lagi mudah lah kita merancang. 

Cukuplah kot 5 perkara nak buat lepas PD. SV saya kata, biarlah kita dikomen  di peringkat awal supyaa banyak perkara yang boleh dibaiki. Terus terang dari hati saya, PD memang banyak membantu saya. Jangan berkecil hati bila panel kata penulisan kita macam menulis laporan. Tak apa. Kita kan baru belajar menulis. Memang macam tulah. 






 



8.08.2021

10 Tips Perlu Buat untuk Proposal Defend

Nak sediakan apa untuk Proposal Defend? Soalan ini memang selalu ditanya. Bukan anda sahaja, saya pun sibuk tanya sana sini. Kita banyak tanya bukan sebab mereka tidak tahu, mereka nak tahu apa persediaan paling terbaik untuk pastikan sesi PD berjalan dengan lancar. Dan yang paling penting semua soalan yang panel tanya boleh dijawab dengan tenang. Betul belum tentu lagi. Mestilah, matlamat kita tu nak lulus kan? 

Di sini, saya kongsikan 10 tips perlu buat untuk Proposal Defend. Perlu diingatkan, ini adalah  pengalaman saya sendiri sebagai budak yang masih belajar. Tidak ada kena mengena dengan hidup atau pun mati. Moga boleh jadi panduan ya. 


Pertama, slaid pembentangan. 
Ini perkara paling penting. Banyak aspek yang nak dilihat dalam slaid pembentangan. 
Isi kandungan yang tepat mewakili draft yang telah dihantar. 
Tema warna slaid. Ada sesetengah yang kata, hitam putih bagus. Yang warna warni bagus. Pada saya mana-mana bagus tetapi kena ingat slaid ini adalah untuk dipamerkan kepada orang lain. Maka, pandangan orang lain penting masa ini. Kalau nak buat slide terbang-terbang tu, ada bunyi letup-letup bom, elak-elakkan lah ye. Banyak dah slaid infografik yang membantu dengan tema warna yang lebih matang. Format slaid ini bergantung kepada universiti. Ada yang boleh sampai 30 slaid, ada yang nak 10 slaid. Ini kena semak semula. Satu lagi, jangan letak banyak sangat wording, serabut. 

Kedua, latihan. 
Ada sesetengah individu yang boleh masuk PD tanpa latihan. Redah sahaja, bagus. Tetapi, jika anda ni jenis darah gemuruh, buatlah latihan. Saya buat latihan dengan SV - 2 kali. Dengan kawan-kawan adalah dalam empat kali.  Sampai kawan saya tu boleh hafal dah penyataan masalah saya. Latihan ni penting ye kawan-kawan. Selain nak latih bagi lancar, nak latih ikut masa yang ditetapkan. Macam saya ada 20 minit. Nak bagi rangkum 159 muka surat dalam masa 20 minit macam tak logik. Tapi, kena buat sampai logik. 
Masa ni kawan-kawan kita boleh berlakon jadi panel, komen slaid kita, soal kita. Dapatlah kita berlatih untuk menjawab. Jawab ajelah kalau salah pun. Kalau dah ada artikel yang dihantar untuk terbit, letak sekali dalam slaid. Ada nilai tambah sikit. 

Ketiga, skrip pembentangan. 
Saya memang kena ada skrip kerana saya perlukan bantuan ketika saya bercakap. Ada kala saya tidak ikut pun 100 peratus. Tetapi sekiranya ada bantuan, saya lebih yakin. Bila PD online, skrip ni memang boleh guna sangat-sangat. Tampal sahaja di tepi skrin. Mudah-mudahan lancar kita. Saya sendiri siap buat skrip jawapan jika soalan yang ditanya saya tak tahu. Skrip untuk jawapan yang saya beri salah, skrip menjawab cadangan panel, skrip untuk membuat penambahan maklumat. 

Keempat, soalan target. Eh, ni dah macam nak SPM, main target-target. Kawan-kawan, yang kita target tu perkara yang sudah ada dalam penulisan kita. Apa yang kita tulis tu, jika tidak jelas, akan ditanya. Yang jelas pun ditanya. Jadi, kita perlu sedia. Kena prepare, apa ayat nak jawab. Saya sediakan 30 soalan dan 30 jawapan, yang ditanya 15 daripada 30. Selebihnya, tembak sahaja dengan penuh bergaya. 

Kelima, kenal pasti siapa panel. Ada masa, calon tidak kenal siapa panel. Saya tahu nama-nama pensyarah yang akan terlibat dalam sesi saya, tetapi saya tidak pasti siapakah pembaca draft saya. SV saya lah yang bantu beritahu jika panel ini, begini. Jika panel itu, begitu. Saya dapat maklumat ketika dalam latihan. Sekiranya, pensyarah yang terlibat itu merupakan SV kepada kawan-kawan yang kita kenal, kita pergilah risik-risik. Mesti ada benda yang kita boleh tambah baik. Betul, ini memang betul-betul berlaku pada saya. 

Keenam, tambah pembetulan saat akhir. Eh, boleh ke? Saya secara jujur, banyak buat penambahan semasa pembentangan. Ada juga dalam 50 peratus, besar kan? Sebab saya dah nampak kelemahan dan kekurangan draft saya. Masa bila saya nampak kelemahan saya? Bila saya banyak buat latihan.  Saya tambah sahaja. SV saya juga sokong. Kata mereka, setidak-tidaknya kita berusaha tunjukkan  penambahbaikan. Alhamdulillah, panel pembaca menerima dengan hati terbuka. Tinggal nak tambah sahaja dalam pembetulan kan sebab sudah ada justifikasi. 

Ketujuh, percayakan SV dan usaha anda sendiri. 
Yang ni memang saya nak pesan, ikhlas dari hati saya. SV kita tu memang dah berpengalaman, sangat-sangat lah kalau nak dibandingkan dengan kita yang baru nak belajar. Dengar nasihat dan pandangan mereka. Saya sendiri ni, hampir-hampir untuk tukar ayat persoalan kajian saya lepas saya pergi kelas bimbingan tambahan. Kata orang yang bimbing tu, jika saya tidak tukar ayat pada objektif dan persoalan kajian saya, saya akan dapat major correction. Apa rasa ya bila orang tu kata gitu? Saya tetap tak tukar sebab saya yakin dengan SV saya. Pada hari PD, objektif dan persoalan kajian saya tu tepat dan rasional untuk dikaji. Nampak? Boleh cari macam-macam ilmu kat luar sana, tetapi cari orang yang bertauliah dan diiktiraf. Yang sama mengaji dengan kita, boleh dengar, pertimbangkan dengan betul. Sebab hujungnya, kita perlu allign dengan SV kita juga. 

Kelapan, teknikal. Bila sesi PD kita online, semua ni penting. Rasanya semua dah tahu, boleh Google aje macam mana nak bagi suara sedaplah, muka cantik, sharp dan macam-macam lagi. Oh ye, PD online ni boleh lah share link GM dengan kawan-kawan. Saya share juga link tetapi dengan kawan-kawan yang rapat. Bukan apa, saya masih gemuruh. Saya masih belum bersedia nak beri ramai masuk tengok saya. Tak kuat. 

Kesembilan, persiapan mental, rohani dan fizikal. Memandang semua yang belajar PhD ni adalah pilihan sendiri, sudah pasti masing-masing mempunyai cara terbaik untuk diri sendiri. Saya simpulkan, jaga 3 benda ni. Banyak tips-tips yang kawan-kawan boleh dapatkan. Yang ini tidak perlulah saya ulas panjang lebar. 

Kesepuluh, senyum sepanjang sesi. Senyum. Walaupun masa dapat komen daripada panel tu macam pisau tertusuk ke dada, telinga dah panas, mata pun bergenang tinggal nak mengalir, ingat untuk angguk kepala dan senyum. Saya paling ingat bila panel puji saya, macam biasa awal-awal tu memang mereka puji. Mereka kata penulisan saya ada kohesi dan koheren, mudah dibaca dan difahami, terus kepada maksud. Masa tu rasa macam nak meloncat. Sebab apa, inilah antara benda yang saya sangat risaukan. Penulisan macam budak tadika. Pujian ini menjadi pengubat saya meskipun lepas tu berdas-das kena. Haha. Saya juga masih ingat, pengerusi sesi kata saya menjawab dengan tenang semua soalan. Ini ada yang berjawab dengan fakta dan ada yang dijawab ikut suka. Agak-agak boleh tahu tak kenapa saya boleh tenang? tu, tips kat atas tu. 

Kawan-kawan, PD adalah medan untuk kita belajar banyak perkara baru. Sesi saya berjalan selama 2 jam ya. Kematu duduk lama. Tetapi itulah kenangan manis yang mengajar kita erti perjuangan. 

Alhamdulillah, saya lulus dengan pembetulan. 
Ya, saya menangis. Terlalu banyak sebab kenapa saya menangis. 
Maka, di hujung penulisan ini, saya mengajak kawan-kawan jangan berhenti berharap. 
Marilah kita sama-sama teruskan perjuangan kita. 
Jika penat, berehatlah. Jika mengantuk, tidur. 
Sebab esoknya, kita akan bangun dengan semangat yang baru. Jumpa lagi nanti. 

8.07.2021

Lengkap Dua Dos Vaksin




Alhamdulillah. 
Sudah lengkap dua dos vaksin. Saya, Abe, Abah, Mak, Nonit, Emi dan Angah. Yang lain-lain akan menyusul selepas ini mengikut giliran. 

Bagi saya, tanggungjawab sebagai manusia untuk menjaga nyawa adalah wajib. Malah saya juga bertanggungjawab menunaikan tugas sebagai rakyat ke arah komuniti kelompok bagi mengelak peratus jangkitan. Benar, saya juga sedar bahawa vaksin bukan tiket untuk saya bebas dijangkiti. Dipihak saya, saya usaha sehabis daya saya. Duduk di rumah dan hanya keluar jika ada hal yang penting. Ada juga rasa tertekan tu kadang-kadang, tapi kita cubalah tenang-tenangkan perasaan tu. 

Urusan di Pusat Pemberian Vaksin (PPV) di PWTC pada hari Rabu lepas sungguh lancar. Tidak perlu berasak-asak seperti kali pertama dahulu. Kira-kira dalam 20 minit selesai. Syukur. Semakin banyak tambah baik dilakukan. Perlu juga ambil gambar kenang-kenangan. 

Vaksin apa? Astra Zeneca. Saya dan Abe vaksin yang sama. Kesan kali ini agak ringan. Saya hanya sakit kepala waktu petang sehingga malam. Esok-esok dah tak ada dah. Abe pula tiada kesan sampingan. Nampak elok dan suhu badan pun tak naik. Ubat dah berdamai dalam badan. Alhamdulillah. 

InsyaAllah, semoga kita sama-sama sihat sejahtera. Terima kasih barisan hadapan, doktor, jururawat dan sukarelawan. Besar ganjaran dan pahala. Kita jaga kita. 








7.30.2021

Dah Dapat Tarikh Proposal Defend




Bila terima email jemputan daripada En Azri, hati saya berdebar. Perkara yang saya tunggu-tunggu telah tiba. Tarikh Proposal Defense. Lebih kurang 60 hari lebih juga saya menunggu untuk dipanggil. Dek kerana terlalu lama menunggu panggilan, ada jugalah masa-masanya saya hanyut. Sempat jugalah siap satu artikel sehingga selesai pembetulan. Lepas terima email, SV tetapkan masa untuk buat latihan pembentangan. Masa ni dah rasa berdebar. 

Saya buka semula draft PD yang setebal 159 muka surat. Apabila saya baca dan jumpa kesalahan ejaan merata tempat, adoi.  Malunya. Masa ni saya dah reda jika panel akan komen mengenai tatabahasa saya yang tonggang langgang. 

Hakikatnya, saya gembira bila sudah dapat tarik PD. Betul, memang saat mendebarkan. Tetapi, pada waktu inilah kita akan dapat tahu perspektif lain penyelidikan kita di kaca mata orang lain. Lebih-lebih lagi yang menilai kita ni ialah pensyarah yang lebih berpengalaman. Sudahlah ada rasa juga bimbang kalau tak lulus. Tak lulus sebab apa, sebab saya takut tak mampu jawab soalan-soalan balas daripada panel. 

Saya masih ingat pesanan seorang rakan kepada saya. Biarlah kita tidak lulus kerana kita telah berusaha. Itu juga pelajaran. Apabilla kita sudah belajar lebih banyak, akan bertambah pengetahuan dan semakin kita menjadi matang. 

Macam biasa, saya beritahu kepada emak, abah, adik beradik, suami dan rakan-rakan terdekat sahaja mengenai tarikh PD. Saya hanya maklumkan kepada rakan-rakan rapat sahaja kerana nak jaga hati dan perasaan saya juga. Jangan tanyalah apa saya rasa sekarang. 

Untuk hari ni, saya nak layan perasaan sekejap. Jumpa lagi nanti. 






7.22.2021

Berdamai Dengan Musibah Kerana Di Situlah Hikmah

Ini kisah semalam. Saya menghantar Azizan ke PPV (Pusat Pemberian Vaksin) di MITEC. Azizan tidak punya kereta, duduk merantau di sini. Kebetulan, Azizan baru lepas pembedahan minor pada matanya. Temujanji jam 6.30 petang. Suami minta Azizan bawa bil api rumah, power bank, hp dan IC. Satu lagi pesanan, jangan cuba nak tipu-tipu kalau kena tahan polis. 

Berdebar juga rasanya. Jika ditahan, jawab sahajalah pertanyaan pihak polis. Meskipun, ini perkara baik saya perlu juga berhati-hati. Perjalanan lancar sampai ke PPV. Saya ambil keputusan untuk menunggu sahaja di dalam kereta di bahu jalan sambil membaca buku. Suasana petang yang sunyi dengan bunyi deruan kereta, menambah ketenangan membaca buku. 

Perjalanan Terakhir Buya Hamka. 
Sayu, perginya Buya Hamka pada tahun sama berlangsungnya perkahwinan ibu bapa saya, 1981. Dan saya lahir pada tahun berikutnya. Di akhir-akhir usia Buya Hamka masih gagah menyebarkan dakwah. Sungguh saya insaf melihat bagaimana ketabahan keluarga Buya Hamka melepaskan kesedihan kehilangan ayah tersayang. Didikan Buya Hamka sangat hebat. 

Teringat pula saya kepada musibah yang saya alami pada tahun 2012. Musibah itu hampir hilang dalam ingatan. Jika mahu diceritakan semula, mungkin ada banyak perkara yang saya sendiri sudah lupa.  Adakah itu tanda saya sudah berdamai dengan musibah? Adakah itu tanda saya sudah mengambil hikmahnya? Saya tidak lupa semua kerana ada sebahagian besarnya masih saya tanggung sehingga saat artikel ini ditulis. Saya berdoa sungguh-sungguh sebelum azan berkumandang. Saya mohon kepada Allah Azza Wajalla, jika ada musibah yang ditakdirkan untuk saya, kurniakanlah kekuatan untuk menghadapinya. Tunjukkan jalan keluar. Lebih-lebih lagi dalam perjalanan menuntut ilmu ini. Berilah saya rasa tenang dan aman. 

Dalam perjalanan pulang, enjin kereta saya mati dengan tiba-tiba dan stereng terasa berat. Saya sempat membelok ke kawasan parking tetapi tidak sempurna. 

"Azizan, kereta rosak ni." saya pandang mukanya. 
"Eh, tak apa-apa. Kita selesaikan sama-sama." 

Ya Allah, musibah kah ini? Ada tulisan yang keluar dari skrin dashboard kereta. Terpacul dari mulut saya, "Ada rezeki besar nak dapat ni, rezeki besar. Ada hikmah ni." Entah kenapa itu yang saya sebut. Saya tidak rasa takut atau gementar tetapi rasa tenang. Adakah ini tandanya saya sedang berdamai dengan musibah? Dengan tenang, saya hubungi suami. Saya terangkan keadaan kereta. Mudah sahaja jawapan suami saya, tinggalkan kereta berkunci dan balik naik grab. Esok, kita fikirkan macam mana nak selesaikan. Sungguh, penyelesaian yang mudah suami saya berikan. Iya, tak perlu kalut. Kami sama-sama buat tempahan Grab, tetapi Grab Azizan sampai dahulu. Saya tak ada masalah ditinggalkan seorang kerana Grab saya sudah tidak jauh. 

Grab pun sampai tetapi saya ambil masa 3 minit untuk masuk ke dalam kereta kerana urusan kunci dan periksa ulang kali terhadap kereta yang hendak ditinggalkan. 

"Maaf Encik. Saya periksa kereta saya berkunci sebab nak tinggalkan di sini kerana rosak."
Sebagaimana doa saya supaya Allah Azza Wajalla agar memberi jalan keluar atas musibah yang menimpa saya, tidak semena-mena pemandu Grab ini menawarkan bantuan. 

"Kereta puan perlu parkir dalam petak. Saya tolong tolak dan puan adjust stereng."
Allahuakbar. Tabarakallah. 

Berulang kali saya ucapkan terima kasih dan berulang kali jugalah pemandu Grab menegaskan bahawa ini hanyalah bantuan kecil secara ikhlas. Bantuan ini nampak kecil tetapi impaknya sangat besar kepada saya. Saya berikan sedikit tips sebagai tanda penghargaan terhadap bantuan yang diberikan. Waktu-waktu yang sukar seperti ini, tips yang sedikit diharapkan dapat menyejukkan hati dan jiwa yang kepenatan. 

Setiap apa kebaikan yang kita lakukan besar pada pandangan Allah SWT. Hari ni, saya bantu Azizan dan pada hari yang sama Allah Azza Wajalla hantar orang lain pula untuk bantu saya. Pahala yang berangkai dan berterusan. 







7.17.2021

Rak Buku Putih Buat Hati Aman Membaca



Rak buku berwarna putih ini saya beli kerana rekaannya mengambil inspirasi seni dahan pokok yang bercabang. Rona putih bersih diadun dengan kulit buku berwarna warni menaikkan seri ruang. Satu di ruang kenang-kenangan di dinding bilik belajar. Satu lagi saya letakkan di ruang tamu bercampur dengan buku-buku pilihan suami. 

Sungguhlah, pemandangan yang cantik dan tenang membuat mata lebih aman. Saya susun mengikut kumpulan penulis. Hamka, Ahmad Patria dan Andrea Hirata disusun elok mengikut susunan. Ada juga bebeberapa penulis lain tetapi bukunya tidak diletak di rak cantik. Bukan mendiskriminasi tetapi sekadar memilih buku-buku dengan saiz yang comel di rak pokok. 

Memang benar, kita perlukan dorongan untuk menghidupkan semangat membaca. Hal ini ditegaskkan lagi oleh Alma Flor Ada dalam Bring Me A Book National Collaborative (2021) yang menyatakan bahawa sudut membaca yang selesa akan meningkatkan hubungan antara buku dengan si pembacanya. Memetik tulisan Tuan Zamri Mohamad (13 Julai 2021) pula menyatakan, membaca mestilah diikat dengan perbuatan harian. Sebagai contoh, sambil makan sarapan, kita menyelak dua tiga halaman buku. Kita mencatat idea semasa mengikuti kuliah santai secara online atau pun membiasakan diri mencipta masa emas 10 minit membaca sebelum masuk tidur. 

Daripada saranan ini, saya masih belum lagi mampu buat membaca ketika makan sarapan. Semasa makan, saya suka menghayati makanan dengan bersungguh-sungguh. Paling tidak saya akan menonton filem atau drama pendek yang ringan. Bukan cerita cinta atau aksi yang memerlukan tumpuan saya sepenuhnya. 

Jika anda masih merasa masih belum ada semangat untuk membaca, cuba-cubalah tukar rak buku. Mungkin sedikit sebanyak apabila suasana aman, anda lebih tenang membaca. Paling tidak pun, anda boleh letakkan sebuah buku di tepi katil. Buat ubat senang tidur seperti saya. 


7.12.2021

3 Sebab Mengapa Perlu Menulis Artikel


Berkali-kali saya melihat komen penilai. Rasa pedih masih ada. Masih nampak luka tetapi darah sudah tiada. Sekiranya saya tahu macam ini rasanya apabila mendapat maklum balas daripada penilai, sudah tentu dari awal saya batalkan sahaja niat saya untuk melihat artikel saya terbit di mana-mana. Cukuplah sahaja penulisan di blog yang syok sendiri ni. Ya, ini ayat orang merajuk. 

Saya sudah masuk hari ke empat membuat pembetulan. Sudah selesai lapan puluh peratus. Kira-kira dalam tujuh hari sahaja lagi masa yang saya ada untuk hantar kembali. Diam-diam, dalam rasa pedih ini, saya mengakui bahawa komen penilai adalah teguran daripada Allah SWT.  

Begini. 

Saya kan menunggu tarikh untuk Proposal Defend yang masih belum ada kepastian. Akibat menunggu lama, semangat untuk menyemak kembali proposal dan slaid pembentangan menurun. Boleh diumpamakan perlahannya seperti siput yang bergerak. Maka, teguran daripada penulisan artikel ini telah membuka ruang yang besar untuk saya menyemak kembali proposal. 

Oh, ada hikmahnya. Ada sebabnya mengapa kita perlu menulis artikel. Salah satu cara untuk mengikat ilmu yang kita ada adalah dengan menulisnya. Lebih-lebih lagi untuk pelajar PhD yang masih pemula dalam bidang penyelidikan. Pengetahuan yang ada juga kadang-kadang terbang merata-rata jika leka menyapa.  

1. Dengan menulis, kita menanam pengetahuan kita tanpa kita sedari. Didahului dengan membaca melalui mata. Kemudian,  ia turun ke hati. Apabila sudah sampai hati akan lebih mudahlah untuk kita fahami. Sebagai pelajar pascasiswazah, keperluan untuk mendapatkan maklumat terkini amat kritikal. Maka, salah satu cara lain untuk membaca artikel terkini adalah dengan menulis artikel sendiri. Kita akan mencari literatur terkini yang berkaitan dengan bidang. Kita baca dan sinstesiskan. Dari situ, otak akan dilatih dengan berfikir secara kritis, membuat analisis dan perbandingan. Nah, ini cara baru untuk membaca. Bukan cara lama yang membosankan dan mampu menidurkan. 

2. Menambah baik penulisan yang terdahulu dengan bahan terkini. Makin lama, makin banyak maklumat yang perlu ditambah. Saya mengulang-ngulang pembacaan, bertambah-tambah pemahaman. Nampak juga kesilapan ejaan yang perlu dibaiki muncul di sana sini. 

3. Kata SV, menulis artikel merupakan salah satu cara menonjolkan bidang kepakaran kita dalam sesuatu bidang.  Lambat laun kita akan menjadi pakar rujuk. Saya masih ingat lagi perbualan lama kami. 

"Lea, kebiasaannya apabila selesai belajar kita akan mahir dengan sesuatu perkara kerana kita dah bersamanya hampir tiga tahun. Jadi, waktu itu Lea mungkin sudah dikenali melalui artikel-artikel yang telah diterbitkan dan akan jadi pakar rujuk. InsyaAllah, saya yakin Lea boleh dengan bidang ini."

Cukuplah 3 sebab mengapa perlu menulis artikel. Saya pasti ada banyak lagi sebab yang boleh dihuraikan daripada topik kecil ini. Saya secara peribadi amat bersyukur kerana ditegur Allah SWT dengan cara ini. Alhamdulillah, Tabarakallah. 


7.09.2021

Tips Hadapi Komen Editor


 "Aku yakin Allah akan memperbaiki diriku dengan cara yang terbaik" - Pesan Hamka kepada Pendidik, ms 123. 

Saya cuba pujuk hati yang kecewa. Kenapa? Saya telah menerima komen editor berkenaan artikel yang saya hantar untuk diterbitkan pada bulan Oktober akan datang. Entah mengapa saya rasa down. Kenapa saya perlu rasa sebegini. Saya memanglah tidak sempurna. Yang sempurna hanya Nabi Muhammad SAW. Alangkan Hamka juga pernah ditegur oleh seorang anak muda selepas kuliahnya. Apatah lagi saya yang baru nak bermula dan masih tidak punya apa-apa. 

Bagaimana yang sewajarnya untuk menghadapi keadaan ini? 

Pertama - Hubungi seseorang untuk meluahkan. Menurut ahli psikologi, manusia akan lebih bertahan jika berada dalam kumpulan kerana adanya interaksi yang membolehkan sokongan diberikan antara satu sama lain. Berlainan dengan diri saya, saya lebih selesa meluahkan masalah kepada seorang kawan sahaja. 




Kedua - Berhenti, ambil satu langkah ke belakang dan jaga diri. Lakukan perkara-perkara seperti yoga, meditasi, jerit kuat-kuat dan berlari. Saya sendiri memilih untuk memasak kari ayam dan roti jala. Tidaklah memasak itu rasanya sedap tetapi tiap saat memasak itu membawa saya melupakan seketika masalah yang sedang dihadapi. 

Ketiga - Ambil masa untuk proses emosi. Saya buat refleksi dengan membandingkan diri saya yang dahulu dan sekarang. Saya sedar ini adalah antara cara untuk saya memperbaiki diri saya. Jika tidak, saya akan hanyut dengan rasa diri sempurna. Lama juga rasanya nak terima hakikat ini. Hari ni sudah masuk hari ketiga tetapi saya masih belum mulakan pembetulan. Tak boleh lama-lama. 3 hari adalah sudah capai tahap minima. 

Keempat - Jangan biarkan penolakan mematikan semangat. Perlahan-lahan saya buka semula komen editor. Mereka tidak menolak artikel saya tetapi mereka mahukan saya membuat pembetulan. Ini adalah bukti penulisan ilmiah saya masih mentah. Penulisan ini akan dirujuk oleh orang lain pada masa akan datang. Mana mungkin penulisan caca marba dan tonggang langgang menjadi rujukan.  

Kelima - Luang masa dengan orang yang tersayang. Dalam tempoh dua hari ini, saya banyak habiskan masa dengan menonton drama bersiri bersama suami. Suami pun tak banyak tanya kerana memahami perang emosi yang sedang saya hadapi. 

Saya tidak boleh lama-lama begini. Masih jauh lagi perjalanan saya. Entah apa lagi yang akan berlaku saya tidak tahu. Namun apa yang pasti, saya sudah punya pengalaman untuk mengatasi situasi yang sama jika berlaku lagi pada masa akan datang. 



7.08.2021

Analogi SV Macam Garam Dalam Masakan

Tidak boleh dinafikan, supervisor (SV) atau penyelia sangat penting dalam kehidupan seorang pelajar lebih-lebih lagi untuk menyelia projek akhir tahun atau disertasi. Tugas SV sebagai mentor, guru, fasilitator dan pembimbing. 

Untuk peringkat PhD, pelajar diberi peluang untuk mencadangkan nama SV terlebih dahulu. Kemudian, cadangan nama akan dipertimbangkan oleh pihak fakulti berdasarkan bidang dan kajian yang ingin dijalankan. Sudah pasti pihak fakulti mempertimbangkan SV yang mempunyai pengetahuan dan pengalaman yang luas tentang bidang yang berkaitan. Dengan cara ini, penyeliaan akan berlaku seiring dengan projek atau disertasi yang akan dilakukan oleh pelajar. 

SV saya sekarang adalah SV yang sama semasa belajar peringkat sarjana. Disebabkan faktor keserasian saya memilih beliau untuk menjadi SV. Pernah tak rasa seperti SV tidak mempedulikan diri anda? SV tak balas mesej anda di whatsapp atau SV hanya bluetick sahaja? Saya pun begitu juga. 

Saya masih ingat. Masa tu baru sahaja masuk bulan ke 2 dalam semester pertama. Saya hantar kertas cadangan bab 1 saya kepada beliau melalui whatsapp. Diam tanpa berita, SV tidak memberikan apa-apa respons. Seminggu, diam. 2 mingu, diam. Saya tidak putus asa, saya hantar pula tajuk cadangan kajian saya. Diam juga. Selang dua tiga hari, saya tanya lagi. Bluetick, tapi tiada jawapan balas. 

Eh, hati saya sudah mula goyang. Waktu ini saya sudah mula buat perbandingan. Apabila ada rakan-rakan yang menceritakan bagaimana SV mereka asyik tanya itu ini, saya sudah tidak tentu arah. Bagusnya SV dia, tak macam SV saya. Mulalah timbul pelbagai prasangka. SV tak suka saya ke? SV menyampah ke dengan saya? SV pilih kasih ke? SV ni tak nak ke meet dengan saya? 

Namun, semua perasaan negatif itu tidak kekal lama. Allah SWT tegur saya. Ceritanya, begini. Suatu hari, saya berbual dengan sahabat saya yang tinggal di Batu Pahat, Nurizah. Nurizah baru sahaja selesai pengajian PhD setelah 7 tahun berjuang. Lama kami berbual. Kepadanya, saya luahkan segalanya. Sampai menitis air mata dengan harapan dia memahami apa yang sedang saya hadapi. Di hujung perbualan,  Nurizah menasihati saya. 

"Lea, SV ko tu sangat betul dah. Perasaan yang kau alami tu pun betul juga. Dua- dua tak salah. Tapi, aku nasihatkan kau macam ni. PhD ni kita yang kena uruskan semua dalam semua sudut. SV tu peranan dia macam garam aje tau."

Analogi garam. Kita hanya memerlukan garam secukupnya untuk melazatkan masakan. Garam menyeimbangkan rasa masakan. Garam tak perlu banyak. Maka, begitu jugalah dengan peranan SV. SV menyempurnakan penyelidikan kita dengan pandangan dan pengalaman yang mereka ada. Tidak semua perkara perlu SV terlibat sama. SV juga ada tugas hakiki yang perlu dilakukan. 

Bukanlah tugas SV 24 jam mengingatkan tugas kita sebagai penyelidik dan pelajar. Bukanlah tugas SV ajar kita semua benda. Tetapi carilah SV jika ada yang perlu dibicarakan, dibincangkan atau diluahkan. Mereka juga manusia biasa macam kita. Mereka juga pernah bermula seperti kita. 

Tidak perlu dihubungi setiap hari sehingga datang rasa benci. Cuma sekali sekala mengucapkan selamat pada hari-hari istimewa sudah memadai. Jika SV termasuk dalam friendlist di FB, like atau comment pada posting mereka yang anda rasakan menarik. Nampak macam jauh tapi sebenarnya dekat. 

"Kau jangan sedih kalau SV ko tak menconteng pada kertas cadangan kau awal-awal ni. Aku dulu pun macam tu juga. Aku pernah tau SV aku tak baca proposal aku walaupun dah 2 bulan. Sama sahaja. Awal lagi Lea. Selepas ni, bila kau dah nak Proposal Defend, kumpul data. Barulah ada engagement. SV kau tu tak ada apa-apa pun. Kau tak perlu nak kecil hati bagai. Kau yang perlu tunjukkan yang kau boleh buat awal-awal ni. Kau mesti boleh."

Sesungguhnya, saya menyesal kerana di dalam hati saya ada rasa sangsi terhadap SV saya. Semoga Allah SWT ampunkan saya. Teguran Allah SWT kepada saya datang tepat pada masanya. Saya tidak hanyut dengan mainan perasaan. Mana ada SV yang nak biarkan anak muridnya sesat dan terbengkalai, kata Nurizah. 

Penyesalan ini membuka lebih banyak ruang rasa sayang dan kasih kepada SV. Benarlah kata Hamka, "Cinta itu menghidupkan pengharapan... "

Pengharapan bahawa saya akan dibimbing dengan sebaiknya oleh SV memang terbukti. Apabila saya selesai menyiapkan draft proposal, SV mencadangkan saya untuk memohon Seminar 1. Begitu juga beberapa cadangan pembetulan untuk penulisan artikel saya. Sesi pertemuan semakin bermakna. 

Saya amat bersyukur kerana SV tidak ambil peduli pada saya sewaktu awal-awal dulu. Itu lebih baik sebenarnya. Saya dapat belajar sendiri dan mengalami pengalaman belajar serta usaha mendaki perlahan-lahan. Sungguh bernilai. 

Kepada rakan-rakan seperjuangan pascasiswazah, peliharalah hubungan dengan SV anda. Saya percaya tidak pernah mereka mengharapkan balasan atas apa yang mereka berikan kepada kita melainkan melihat kita berjaya di puncak kejayaan. 

7.05.2021

Kisah PhD : 5 Perkara Untuk Muhasabah Diri Selepas Satu Tahun Belajar


 
Diam tak diam sudah habis semester kedua. Sekejap sahaja masa berlalu. Saya mengakui belajar ini sesuatu yang tidak mudah tidak kira diperingkat apa pun. Setiap tingkat memerlukan usaha dan pengorbanan. Belajar akan menguji banyak perkara. Cara kita berfikir, cara kita memandang, cara kita mengadaptasi, cara kita membaca, cara kita makan, eh, ada kena mengena ke? Ya, semuanya berubah dan saling berkaitan antara satu sama lain. 

Pada saya sendiri, belajar PhD ini susah. Betul, saya tak tipu. Ada yang ambil masa yang lama, ada yang dalam tiga tahun. Ada yang senyum sepanjang masa dan ada yang lelah dan merana. Ada yang tajuknya kekal sampai ke viva, ada yang bertukar itu dan ini tiap masa. Ada yang berhenti terus, dan ada yang berhenti sebentar mencari bahu untuk bersandar. Semua keadaan ini membuatkan saya sentiasa muhasabah diri. Saya sendiri tidak tahu bagaimana rupa perjalanan saya sendiri. 

Ada beberapa perkara yang saya amalkan sebagai rutin harian. Antaranya, 

Pertama - Menetapkan sasaran . 
Saya akan menulis sasaran harian di dalam diari. Sasaran tercapai atau tidak, itu bahagian lain. Apa yang penting ialah saya menetapkan matlamat saya terlebih dahulu. Kebiasaannya, saya letak satu sahaja. Jika ada kerajinan yang lebih, saya letak dua. Apabila selesai, saya akan catat done. Jika tak boleh selesai dalam satu hari, sasaran yang sama saya bawa pada hari berikutnya, sehinggalah sasaran yang ditetapkan selesai. 

Kedua - Tetap menulis. 
Saya termenung lama di bab 2 - Sorotan Literatur. Ada dalam satu bulan lebih tersangkut. Tetapi bila dapat momentum, lajunya seperti tidak mahu berhenti. Menulis pada saya tak ada masalah kerana saya boleh copy paste daripada mana-mana artikel atau tesis dan buat olahan semula. Ini perlu disertai dengan ketekunan dan teknik membaca dengan betul. Mana-mana idea atau kupasan yang sama dengan konteks saya, saya lebih salin semula. Dengan ini, saya akan lebih mudah untuk ingat, ditambah pula menggunakan ink berwarna merah sebagai tanda bahawa bahagian itu perlu dibaiki lagi. Cuma, masalah utama saya di bahagian mencantikkan olahan ayat. Sesekali baca, ayat berterabur dan tidak ummpph. Tak apa lah, kerana ini masih di peringkat awal. 

Ketiga - Beri masa untuk rehat. 
Kadang-kala rasa macam nak duduk di meja belajar dan menulis tanpa henti. Tetapi itu tak mungkin berlaku. Bila mana saya berehat, saya akan berehat betul-betul. Saya makan, tengok drama bersiri satu dua episod, dan sambung kembali. Bukan boleh nak lelap lama sangat sebab bila saya cuba lena, terbayang-bayang tesis depan mata. 

Keempat - Jujur dengan SV
Iya, ini penting. Jujur maksud saya ialah berterus terang dengan SV apa yang mampu dan tak mampu kita buat. SV tidak tahu apa yang kita alami. Secara logiknya, jika kita diam dan tak bersuara, ini bermakna kita tiada apa-apa masalah. Maka, bersuaralah jika ada perkara yang perlu dibincangkan. Meskipun SV itu sendiri ada urusan yang banyak untuk diselesaikan. InsyaAllah, akan ditunjukkan jalan keluar. 

Kelima - Kumpulan sokongan yang positif. 
Kumpulan sokongan saya terdiri daripada pelbagai latar belakang pekerjaan dan bidang. Dalam group whatsapp ini bolehlah jika ingin berkongsi suka duka tetapi tidak perlulah diceritakan semuanya di situ. Ada masanya kita perlu simpan untuk diri kita sendiri. Ada masanya, rakan-rakan kita pun ada masalah yang tidak mahu dikongsi bersama kita. Tak apa. Kita meraikan apa yg dikongsi. 

Semua ini adalah proses pembelajaran. Proses yang mematangkan pemikiran, proses yang menghidupkan rasa. Sangat penting kita percaya kepada proses yang kita lalui. Meskipun ada rasa lambat, hambar dan gundah, tak apa. Laluinya, dan cari jalan keluar. Kadang kala nun jauh di sana, dan ada kalanya betul-betul depan mata. 

Saya masih lagi menunggu tarikh seminar 1 (Proposal Defend Seminar). Debar aje rasa. 





7.03.2021

Kasih Abah


Apabila diumumkan PKPD, saya termenung panjang. Memanglah semasa PKP pun, tidak ke mana-mana. Sekadar exercise naik turun tangga, pick up parcel yang sampai dan sekali sekala keluar beli barang dapur. Selebihnya memang ada sahaja di rumah. Jika tidak menulis, saya membaca buku. Sekali sekala menyertai suami melihat movie bersama. 

Abah call saya dalam jam 8.12 malam. 

"Tempat kau ok ke tak Long? Kena pasang kawat (pagar berduri) tak? Boleh ke tu nak pergi barang dapur?' 

Kasih juga Abah pada saya. Banyak soalan Abah. Abah memang jarang sekali nak cakap dalam group whastsApp keluarga. Suara Abah hanya kepada perkara dirasakan penting sahaja. Macam urusan temu janji di IJN. Jika perkara-perkara lain, biasanya Mak akan cerita pada Abah. 

Kasih Abah ni memang luar biasa. Diam tetapi dalam. Saya banyak tak ingat kenangan dengan abah. Mungkin juga, semasa membesar Abah memang tidak banyak cakap dan saya juga sibuk bantu emak jaga adik-adik.  Lagipun dulu keluarga kami hanya cukup-cukup sahaja. Tak pernah tak terfikir untuk ada kamera dan merakam gambar-gambar semasa kecil. Atau kami ada kamera, entah, saya juga sudah lupa. Kenang-kenangan semasa kecil memang tidak banyak. 

Saya masih ingat abah bawa saya naik basikal semasa hari pertama pendaftaran darjah 1. Abah kayuh basikal dari Batu 5 ke Batu 4. Masa tu abah masih kuat. Askar muda. Tak terasa pun perjalanan itu jauh. Desir-desir angin bersama desiran ombak mengiringi kayuhan Abah. Saya pun tidak berkira semasa itu. Saya gembira sahaja. 

Begitu juga semasa saya perlu hadiri temu duga untuk belajar di UTM. Bila ambil kursus pendidikan perlu temu duga, ya lah, bakal guru. Abah bawa saya naik lori dari Muar ke Skudai. Kebetulan, abah memang berkerja sebagai pemandu lori selepas bersara askar. Pagi-pagi naik lori dan Abah turunkan saya di UTM. Abah sambung hantar barang dan ambil saya semula. 

Dua kenangan ini memang segar dalam ingatan saya. Sebab kasih Abah sangat istimewa. Saya mungkin ada mewarisi sikap Abah yang degil dan keras kepala. Tetapi dua sikap ini berjaya menjadikan saya yang sekarang. Mungkin kerana ini juga, saya mahu abah melihat kejayaan saya pakai topi burger. Walaupun Abah macam tak peduli saya belajar tetapi saya tahu, Abah sebenarnya ambil peduli dengan caranya sendiri. 


6.13.2021

Kisah PhD: Artikel Dengan Bahan Terbuang


 "Mereka yang ingin belajar tidak bisa diusir." - Andrea Hirata

Saya masih ingat reaksi awal ketika SV meminta saya membuang sebahagian besar cakupan isi penulisan saya kerana beliau bimbang ia tidak sesuai dibicarakan dalam bidang dan pengkhususan saya. Dengan berat hati, saya usahakan dan olah semula penulisan saya mengikut perbincangan yang terkini. Alhamdulillah, berjaya saya siapkan. Bagaimana? Boleh baca entry nya di sini. 

Untung sekali, teknik copy paste dan rename file memang sudah pandai. Dan kebetulan sahaja saya tidak delete. Saya memang tidak delete kerana sentiasa ada rasa akan guna lagi. Masa ni pun, dah mula berangan-angan. Alangkah bagusnya jika saya mampu hasilkan satu artikel dengan bahan terbuang ni. 

Agaknya, sudah takdir Allah swt dengan perancangan yang cantik sekali, SV saya up kan satu iklan penerbitan artikel di bawah keluaran khas berkaitan pengajaran semasa pandemik di dalam group penyeliaan. Saya hanya baca sepintas lalu. Tak ada rasa pun nak ambil tahu details. Tetapi, fikiran saya asyik teringat pada iklan yang sama. 

Saya save dan ulang baca sekali lagi. Nah, kebetulan saya sudah ada data temu bual yang saya jalankan semasa kelas metodologi semester lepas. Professor Rohaida pernah menyebut, jangan dibuang data ini. Mungkin akan berguna suatu hari nanti. Betul sekali. Bahan terbuang daripada draft manuskrip dan data temu bual, saya boleh gabungkan untuk dijadikan kandungan artikel. Tersenyum saya malam ini. 

MasyaAllah. Hebat sungguh perancangan Allah. Setiap kejadian yang berlaku telah tertulis hikmahnya yang kita tidak tahu. Syukur ya Allah. Allahuakbar. Begitu cantik susunan Yang Esa untuk hamba-hambaNya. 

Hikmah atas kesabaran. 
Hikmah atas kesulitan. 

Pengajarannya, jangan dibuang apa-apa yang salah daripada penulisan kajian kita. Sebaliknya, copy dan paste file yang baharu. Jangan buang dahulu kerana mungkin akan berguna di masa-masa akan datang. Seronoknya bukan kepalang bila kita dapat guna semula. Idea daripada bahan terbuang. 




6.08.2021

Kisah PhD : Tahniah Kepada Penerima Biasiswa Tahun Ini


Assalamualaikum. 
Bismillahirrahmanirrahim. 


Tahniah kepada yang berjaya mendapatkan biasiswa tahun ini.  Ada lagi tiga jenis biasiswa iaitu HLP (Hadiah Latihan Persekutuan - cuti belajar dan biasiswa), HLP Separuh Masa (tidak cuti belajar tetapi diberi biasiswa) dan Cuti Belajar Bergaji Penuh Tanpa Biasiswa. Untuk sampai ke tahap ini, bukan senang. Anda semua adalah insan yang dipilih oleh Allah SWT untuk memikul tanggungjawab ini. 

Perjalanan belajar peringkat sarjana ini penuh dengan ranjau dan onak duri. Kita perlu bergerak sendiri. 
Ada kalanya kita akan berada di atas dan di bawah. Sebagai penerima biasiswa, kita memang perlu habiskan belajar dalam tempoh yg ditetapkan. Akan tetapi KPM tidak kejam. Masih ada di situ tolak ansur kerana mereka sangat memahami situasi belajar. 

Momokkan Grade On Time (GOT), Grade Before Time (GBT) akan sentiasa berlegar-legar. 
Anda semua memang mahukan itu. Percayalah, anda semua boleh buat. 

Kebiasaannya anda akan teruja lebih di semester 1.  Anda mahu SV membaca proposal anda dan memberikan maklum balas.  Anda akan tertunggu-tunggu bila SV akan membuat penyeliaan bersama kita. Anda akan menjadi resah bila mendengar SV rakan-rakan anda sudah mula membuat temu janji. 
Jangan bimbang. 

Ini semua perkara biasa.  Percayalah kepada SV yang anda pilih kerana mereka lebih berpengalaman. SV amat mengetahui kebolehan anda dengan melihat kemajuan dan penulisan anda. Percayalah, semester 1 bukanlah semester untuk terus membetulkan tajuk kajian semata-mata. Ada banyak lagi proses yang anda kan alami untuk ke arah itu. Kita akan belajar metodologi kajian.  Kita perlu faham persekitaran penyelidikan pendidikan utk kajian kita. 

Sepanjang masa belajar nanti, relakan diri anda merasa pahit maung belajar. Menangis, tertekan, itu lumrah.  Relakan dan rasainya, selepas itu anda pasti bangkit kembali. Belajar memang perlukan pengorbanan wang ringgit, tetapi pastikan wang ringgit yang anda keluarkan berbaloi. Terlalu banyak program yg percuma melalui universiti. Program bersasar kelolaan syarikat luar juga disediakan dengan bayaran yang berbaloi.  Dan ada juga program yang indah khabar dari rupa (berdasarkan pengalaman diri sendiri dan orang lain). 

Ini sememangnya memerlukan pemerhatian yang mendalam dan timbang tara aras tinggi untuk membuat pilihan. Sesuailah dengan tahap kematangan anda. Cari pelajar senior anda dalam fakulti dan bidang yang berkaitan dengan anda, berkongsilah rasa. Tidak apa, jika anda rasa anda lebih selesa belajar seorang diri.
Dan tak apa anda tak ada kumpulan belajar yang sama.  Malah, tidak apa-apa kalau anda ada dalam pelbagai group telegram atau whatsapp.

Paling utama, jadilah diri sendiri. Berfikirlah dengan mata hati dan akal yang waras. Jangan biarkan anda direndahkan kemampuan anda hanya kerana anda baru mula belajar.  Anda ada harga diri. Anda andalah orang yang bermotivasi tinggi. Teringat pula pengalaman diri sendiri semasa di semester pertama. 
Bila diingat-ingat kembali, kelakar pun ada. Saya masih lagi meneruskan perjalanan yang misteri ini. 

Kepada rakan, semoga berjaya.  Kepada diri saya sendiri, kuatkan semangat dan terus berusaha. 

Sekali lagi. 
Tahniah kepada Penerima HLP dan biasiswa tahun ini 



5.31.2021

Kisah PhD : Sedia Untuk Seminar 1



Pagi tadi, saya menguruskan 5 salinan bercetak manuskrip kertas cadangan bab 1-3. Hantar 5 salinan proposal yang bercetak ke fakulti. Borang sudah siap diisi hanya tinggal tanda tangan SV. Alhamdulillah, selesai juga. Esok, bermula PKP. Sudah tidak boleh rentas daerah. 

Suka atau tidak, saya perlu selesaikan hari ini juga. Sampai sahaja ke pejabat SV, saya serahkan borang. Kemudian, bawa cetakan kertas cadangan ke pejabat pentadbiran dan tinggalkan di situ. Selesai maklum dan ambil gambar serah kepada staf yang bertugas, kami pun segera balik ke rumah. 

Terasa lega sangat. 

Malam ini, saya duduk termenung lagi. Menungkan siapa yang akan menjadi pembaca (panel) nanti. Dapatkah panel menerima naskhah kertas cadangan saya itu? Teringat pula pesanan SV supaya menghantar salinan lembut kertas cadangan kepada En Azri. Segera saya siapkan. 

Tapi, betullah. Saya sangat-sangat lega. 
Untuk malam ini, saya ingin rehat dahulu. Esok, saya akan rancang perkara baru. 
Ini baru permulaan. Saya pun tak boleh lama-lama berangan. 

4.26.2021

Makna Bersahabat


 
Bicara Hamka tentang makna bersahabat, 

"... adalah untuk sama-sama memperluas tujuan hidup, memperdekat antara satu jiwa dengan jiwa yang lain, yang telah terdapat kesesuaian dalam sesuatu perkara, sehingga dapat didamaikan dalam perkara yang lain." 
- dari buku Pesan Hamka kepada Pendidik (Muhammad Shah Ahmad Nor, 2021).

Maka, hari ini berjanjilah saya dan Fiza untuk berbuka puasa di Westin Hotel. Sebelum bertolak ke hotel, saya sediakan makanan berbuka untuk suami saya di rumah. Nasi goreng kampung, ayam dan cendawan goreng siap saya sediakan. 

Saya dan Fiza sudah berkawan lama. Sejak dari zaman universiti, jika dikira-kira hampir 21 tahun. Suami saya juga mengenalinya. Memang menjadi rutin setiap kali bulan puasa, kami berdua akan berbuka bersama-sama. Kali ni terasa nak berbuka di hotel. Ambil sekali pakej bermalam. Kami berdua tidak cerewet soal makan. Yang kami kesahkan ialah waktu makan berbuka sehingga 10 malam di cafe hotel. 

Kami berdua suka jika dapat duduk dan berbual panjang. Macam-macam isu. Biasanya hal diri kami berdua. Hal keluarga, hal peribadi dan hal kerja. Kadang-kadang, ada sedikit isu-isu semasa. Paling utama, kami berdua saling mendengar dan bertolak ansur. Jika seorang bercerita, seorang diam, dan begitulah sebaliknya. Tidak terburu-buru dalam menyusun kata. 

Ada sahaja waktunya yang Fiza ni berkecil hati dengan saya. Ada kalanya, saya begitu juga. Tetapi, kami tak ambil kisah sangat hal itu terlalu lama. Terlalu banyak perkara lain yang perlu kami tangani. Biarpun, saya mungkin tidak sehebat Saidina Abu Bakar Radiallahuanhu yang sanggup disengat ular semasa di Gua Thur bersama baginda Rasulullah SAW, saya berharap semangat dan nilai persahabatan itu dapat saya adaptasi dalam persahabatan saya ini. 

Makna bersahabat bagi saya, sama-sama berbahagi rasa. Timbal balik antara keduanya setara. Biar kami lompang sana sini, kami saling mengisi. Moga-moga, dia juga dapat menyaksikan kejayaan saya nanti. 


4.19.2021

Kisah PhD: 15 Hari Siap Hantar Full Draft

 



Hari ini, genap 15 hari selepas drama air mata di depan SV.  Sebelum ini telah pun saya ceritakan perkembangan penulisan saya. Bukanlah kosong-kosong sahaja dan secara tiba-tiba siap 3 bab. Bukan begitu. 

Hari ini juga saya telah selesai menulis proposal penuh bab 1 hingga 3 dan protokol temu bual. Lega tidak terkira.  Satu kepuasaan yang tidak dapat dijelaskan. Bagaimanakah saya berjaya menulis dengan lengkap selama 15 hari? 

Pertama, saya menulis mengikut kerangka yang telah dibuat. Daripada kerangka sedia ada, saya senaraikan sub topik. Setiap kali siap satu sub topik, saya tulis tarikh di hujung senarai. Maka, struktur penulisan saya lebih kemas. Bagi saya, penulisan di bab 2 lebih mudah berdasarkan kepada kerangka konseptual yang telah saya bina di bab 1. Saya ikut urutan. Pada waktu ini, saya mengabaikan dahulu kesalahan ejaan dan juga struktur bahasa. Pembetulan saya buat setelah selesai satu sub topik ditulis. Begitu juga caranya untuk bab 3. 

Kedua, saya berhenti rehat apabila perlu. Bangun untuk ambil minuman atau berhenti untuk makan atau solat. Saya juga layan 1 episod cerita Korea yang saya minat. Rehat ini bergantung kepada keadaan tubuh badan kita. Ada masa, saya baring dan lelap mata dan sambung menulis kembali bila sudah segar. 

Ketiga, saya tidak menetapkan masa tertentu untuk menulis. Saya hanya menulis bila mana saya merasakan saya selesa untuk menulis. Saya lebih santai dalam memilih waktu. Ada kalanya, lewat malam membawa ke pagi. Ada masa, waktu petang. 

Keempat, sabar dengan kemampuan sendiri. Benar, ini bahagian yang paling penting. Meskipun, kita sudah menetapkan matlamat dan tarikh tertentu, jika target ini tersasar, berilah peluang kepada diri sendiri. Kadang-kadang saya juga jadi tidak sabar. Saya mahu cepat siap. Rupanya, cara ini tidak memberi kebaikan kepada saya langsung. 

Kita sudah merancang tetapi rancangan kita tidak berjaya sepenuhnya. Tidak apa. Ini bukan bermakna kita tidak berjaya. Kejayaan yang sedikit-sedikit ini perlu diberi perhatian. Beri masa untuk diri sendiri. Saya mungkin jauh ketinggalan daripada rakan satu SV yang sudah pun menghantar permohonan untuk Defend Proposal. Iya, perasaan rasa tertinggal itu ada. Tetapi, jangan dilayan perasaan itu lama-lama. 

Tiba di pejabat SV, Draft proposal saya serahkan kepada pembantu beliau. Satu perkara telah pun selesai. Eh, lupa pula. tadi bukan sekadar serah draft penuh dan protokol temu bual, tetapi saya juga beri draft artikel pertama saya. Alhamdulillah. 


4.02.2021

Kisah PhD: Meluah Bukan Bermakna Kalah

 


"Air mata tidaklah memilih tempat untuk jatuh, tidak pula memilih waktu untuk turun."

- ms 70, Seruan Lelaki Budiman, Inspirasi Hamka. 

Mungkin tidak semua mengetahui bahawa saya pernah merasa putus asa. Saya rasa seperti saya tidak berguna, tidak bijak dan tidak boleh buat apa-apa. Saya pernah baring di atas katil dan menangis beralaskan bantal nipis. Tidak tertahan rasa yang di dalam dada. 

Belajar PhD tidak senang. Sudah ramai yang menasihatkan saya. Banyak bersabar, Lea. Bawa bersabar jika apa yang dicari masih belum jumpa. Duduk tidak kena, berdiri sama, baring lama pun masih tidak lena. Apa sebenarnya yang berlaku?

Susah untuk saya meluahkan. Suami saya bukan tidak berusaha tetapi saya juga tidak tahu apa yang ingin saya kata. Saya hanya mampu duduk diam mengadap skrin dengan pandangan yang kosong. Saya sudah nekad untuk meluah segalanya dengan SV hari ini. Jam 3 petang sebagaimana yang telah dijanjikan, saya masuk ke bilik SV dan duduk. Selepas bertanya khabar, SV hulur kertas cadangan bab 1 saya. 

"Lea, rasanya kamu kena ubah sikitlah tajuk ni. Bahagian M-pembelajaran ni, macam tak sesuai nak masuk dalam kajian sebab macam lari sikit dengan bidang awak." 

Glurp! Saya dah terdiam. Terbayangkan bab 2 yang dah nak siap sebahagian besar menceritakan m-pembelajaran. Tahan, tahan, tahan. Tiba-tiba, saya menangis. Saya tidak dapat menahan. Lama juga. SV hanya perhatikan saya. 

"Ini kajian kamu, Lea. Apa yang kamu nak buat dan sesuai dengan kemampuan awak, saya akan sokong."

Lembut sahaja SV memujuk. Tangisan saya terus reda. Sambil mengesat air mata,  saya selak kertas cadangan bab 1 yang SV kembalikan. Mata saya menangkap tanda right yang diberikan oleh SV. 

"Dr, yang tanda right ni, maknanya saya buat betul ke?" SV saya angguk sambil tersenyum. Dalam hati saya berbunga-bunga. Banyak perenggan juga saya dapat tanda right. Eh, adakah pemahaman saya sudah betul? Masih bertanya-tanya dalam hati. 

"Saya dah semak, dan apa yang awak tunjukkan dalam tulisan bab 1, dah betul. Walaupun ada beberapa perkara perlu ditambah baik ya."

Saya angguk. Alhamdulillah. Syukur Ya Allah. Tidak dapat saya gambarkan betapa gembira hati saya. Terlupa seketika yang saya baru sahaja menangis beria-ia di hadapan SV tadi. SV saya senyum. Ini rupanya hikmah yang Allah SWT sediakan untuk saya. Terasa luas fikiran saya. Terasa seperti beban batu yang besar hilang serta merta. Terasa ada pelangi sedang menyinar di hujung hati. 

Pertemuan ini sungguh bermakna. Allah SWT sudah mengaturkannya dengan cantik sekali. Sungguh, saya bersyukur. Benarlah bagai dikata, meluah bukan bermakna kita kalah. Biarlah diluah daripada terpendam melahirkan dendam. Meluahkan bukan bermakna kita lemah tetapi kita mahu bangkat daripada lelah. 

Saya menyemak kembali kertas cadangan bab 1. Daripada 10 perenggan, 8 daripadanya bertanda right. Saya senyum lagi. Syukur, kefahaman saya tentang topik ini betul. Meskipun baru peringkat awal tetapi ini satu nikmat yang tidak terhingga. Alhamdulillah. Kurniaan ini sangat indah. 


1.09.2021

Kisah Phd: Mendeley Crash Nak Buat Apa

Bagi pengkaji dan pelajar macam aku ni, Mendeley masuk dalam kategori penting perlu ada untuk tujuan penulisan. Tak perlu lah aku beritahu kepentingannya satu-satu kat sini, anda boleh aje Google sendiri dan baca. Cerita yang aku ialah Mendeley Dekstop aku crash kat Imac aku dua hari lepas. Bila nak start, keluar prompt kata Mendeley crash, dan tertutup sendiri, plug-in Microsoft Word asyik suruh retry. Aku cuba jugaklah, uninstall dan install semula, tapi tak jadi juga. Aku tak gelabah, sebab memang aku dah back up bahan-bahan aku. 

Macam biasa, kita pun dapatkan juga pandangan kawan-kawan. Macam-macam jawapan aku dapat, (tak yah aku nyatakan apa jawapan, cuma ada satu aje betul-betul bantu aku) sedangkan aku dah tekankan jenis komputer aku pakai. Memberi jawapan kepada pengalaman korang pakai Mendeley memang tidak membantu untuk situasi aku pun. Tidak termasuk yang kata, sapa suruh pakai Mac OS. (Ni aku malas nak komen). Orang lain mungkin ada cara lain, ini apa yang aku buatlah. 

Aku pun start Google sana sini, end up banyak review yang aku jumpa untuk pengguna Mac OS ni. Korang pun bolehlah Google sendiri. Cuma, ayat pendek, aku pun give up dah nak pakai Mendeley kat Imac. Ada kawan kat UKM suggest aku pakai End Note (sebab aku student, UM ada lesen, so jimat duit aku). Aku download dan run, semua ok dan smooth. 



Aku ada install Mendelay kat Macbook, cuba-cuba macam ok lagi. Aku pun pakai satu malam. 


Pagi ini, Mendeley dah mula tertutup sendiri. Aku tak pasti lah sebab apa, malas nak banyak cakap, aku pun berhubungan tech support yang ada kat rumah. Siapa lagi, laki akulah kan. Bincang itu ini, last aku decide install Parallels Desktop di Macbook Air. Kebetulan Macbook Air pun aku macam jarang dah pakai. Maka, suami aku mula lah buat kerja sampai kul 3 baru siap. Bila selesai, End Note aku guna untuk buat direct citation ke draft tesis dan Mendeley aku memang perlukan untuk bantu penulisan. Aku pakai dua peranti (aku memang malas nak detailkan satu-satu, korang boleh pergi mana-mana kursus dan belajar). 

Parallels Dekstop aku bagi ayat mudahlah, aku boleh run Windows 10 dalam Mac OS aku. Jadi, aku boleh run Mendeley guna Windows 10. Nak tengok crash ke idok nya kan? Sebab antara jawapan bijak yang kawan-kawan aku bagi, suruh beli komputer baru murah-murah yang bukan jenama Apple. Jawapan yang bijak untuk meransang ekonomi. 


Maka, moral of the story

Macam-macam boleh berlaku dalam perjalanan sebagai seorang pelajar. Dek kerana banyak sangat benda berlaku, sampai aku tak lalu nak menaip kat blog. kat FB tu, memang aku tak kan menaip panjang-panjang untuk luah perasaan. Aku hanya tulis dalam diari. 

Nak belajar, memang kena ready mental dan fizikal. Sabar, fikir jalan keluar. Nak menangis, silakan. Aku dah banyak air mata dah, akan datang pun pasti akan banyak ada lagi. Paling penting, ko memang kena tenang dan cari orang yang betul untuk bantu selesaikan masalah ko. Ada banyak cerita nak share, nanti aku update bebila aku free. 

Ini cerita aku aje. Mungkin orang lain, lain pengalaman dia. Tapi, ini bukan penyebab korang tak nak cuba sambung belajar. Belajar ni,  dari mula sampai habis perjalanan itu adalah belajar. Ko buat betul pun, ko belajar. Ko buat salah pun, ko belajar. 

Betul kan? 

Baca Penulisan Lain