4.02.2021

Kisah PhD: Meluah Bukan Bermakna Kalah

 


"Air mata tidaklah memilih tempat untuk jatuh, tidak pula memilih waktu untuk turun."

- ms 70, Seruan Lelaki Budiman, Inspirasi Hamka. 

Mungkin tidak semua mengetahui bahawa saya pernah merasa putus asa. Saya rasa seperti saya tidak berguna, tidak bijak dan tidak boleh buat apa-apa. Saya pernah baring di atas katil dan menangis beralaskan bantal nipis. Tidak tertahan rasa yang di dalam dada. 

Belajar PhD tidak senang. Sudah ramai yang menasihatkan saya. Banyak bersabar, Lea. Bawa bersabar jika apa yang dicari masih belum jumpa. Duduk tidak kena, berdiri sama, baring lama pun masih tidak lena. Apa sebenarnya yang berlaku?

Susah untuk saya meluahkan. Suami saya bukan tidak berusaha tetapi saya juga tidak tahu apa yang ingin saya kata. Saya hanya mampu duduk diam mengadap skrin dengan pandangan yang kosong. Saya sudah nekad untuk meluah segalanya dengan SV hari ini. Jam 3 petang sebagaimana yang telah dijanjikan, saya masuk ke bilik SV dan duduk. Selepas bertanya khabar, SV hulur kertas cadangan bab 1 saya. 

"Lea, rasanya kamu kena ubah sikitlah tajuk ni. Bahagian M-pembelajaran ni, macam tak sesuai nak masuk dalam kajian sebab macam lari sikit dengan bidang awak." 

Glurp! Saya dah terdiam. Terbayangkan bab 2 yang dah nak siap sebahagian besar menceritakan m-pembelajaran. Tahan, tahan, tahan. Tiba-tiba, saya menangis. Saya tidak dapat menahan. Lama juga. SV hanya perhatikan saya. 

"Ini kajian kamu, Lea. Apa yang kamu nak buat dan sesuai dengan kemampuan awak, saya akan sokong."

Lembut sahaja SV memujuk. Tangisan saya terus reda. Sambil mengesat air mata,  saya selak kertas cadangan bab 1 yang SV kembalikan. Mata saya menangkap tanda right yang diberikan oleh SV. 

"Dr, yang tanda right ni, maknanya saya buat betul ke?" SV saya angguk sambil tersenyum. Dalam hati saya berbunga-bunga. Banyak perenggan juga saya dapat tanda right. Eh, adakah pemahaman saya sudah betul? Masih bertanya-tanya dalam hati. 

"Saya dah semak, dan apa yang awak tunjukkan dalam tulisan bab 1, dah betul. Walaupun ada beberapa perkara perlu ditambah baik ya."

Saya angguk. Alhamdulillah. Syukur Ya Allah. Tidak dapat saya gambarkan betapa gembira hati saya. Terlupa seketika yang saya baru sahaja menangis beria-ia di hadapan SV tadi. SV saya senyum. Ini rupanya hikmah yang Allah SWT sediakan untuk saya. Terasa luas fikiran saya. Terasa seperti beban batu yang besar hilang serta merta. Terasa ada pelangi sedang menyinar di hujung hati. 

Pertemuan ini sungguh bermakna. Allah SWT sudah mengaturkannya dengan cantik sekali. Sungguh, saya bersyukur. Benarlah bagai dikata, meluah bukan bermakna kita kalah. Biarlah diluah daripada terpendam melahirkan dendam. Meluahkan bukan bermakna kita lemah tetapi kita mahu bangkat daripada lelah. 

Saya menyemak kembali kertas cadangan bab 1. Daripada 10 perenggan, 8 daripadanya bertanda right. Saya senyum lagi. Syukur, kefahaman saya tentang topik ini betul. Meskipun baru peringkat awal tetapi ini satu nikmat yang tidak terhingga. Alhamdulillah. Kurniaan ini sangat indah. 


0 comments:

Post a Comment