7.12.2021

3 Sebab Mengapa Perlu Menulis Artikel


Berkali-kali saya melihat komen penilai. Rasa pedih masih ada. Masih nampak luka tetapi darah sudah tiada. Sekiranya saya tahu macam ini rasanya apabila mendapat maklum balas daripada penilai, sudah tentu dari awal saya batalkan sahaja niat saya untuk melihat artikel saya terbit di mana-mana. Cukuplah sahaja penulisan di blog yang syok sendiri ni. Ya, ini ayat orang merajuk. 

Saya sudah masuk hari ke empat membuat pembetulan. Sudah selesai lapan puluh peratus. Kira-kira dalam tujuh hari sahaja lagi masa yang saya ada untuk hantar kembali. Diam-diam, dalam rasa pedih ini, saya mengakui bahawa komen penilai adalah teguran daripada Allah SWT.  

Begini. 

Saya kan menunggu tarikh untuk Proposal Defend yang masih belum ada kepastian. Akibat menunggu lama, semangat untuk menyemak kembali proposal dan slaid pembentangan menurun. Boleh diumpamakan perlahannya seperti siput yang bergerak. Maka, teguran daripada penulisan artikel ini telah membuka ruang yang besar untuk saya menyemak kembali proposal. 

Oh, ada hikmahnya. Ada sebabnya mengapa kita perlu menulis artikel. Salah satu cara untuk mengikat ilmu yang kita ada adalah dengan menulisnya. Lebih-lebih lagi untuk pelajar PhD yang masih pemula dalam bidang penyelidikan. Pengetahuan yang ada juga kadang-kadang terbang merata-rata jika leka menyapa.  

1. Dengan menulis, kita menanam pengetahuan kita tanpa kita sedari. Didahului dengan membaca melalui mata. Kemudian,  ia turun ke hati. Apabila sudah sampai hati akan lebih mudahlah untuk kita fahami. Sebagai pelajar pascasiswazah, keperluan untuk mendapatkan maklumat terkini amat kritikal. Maka, salah satu cara lain untuk membaca artikel terkini adalah dengan menulis artikel sendiri. Kita akan mencari literatur terkini yang berkaitan dengan bidang. Kita baca dan sinstesiskan. Dari situ, otak akan dilatih dengan berfikir secara kritis, membuat analisis dan perbandingan. Nah, ini cara baru untuk membaca. Bukan cara lama yang membosankan dan mampu menidurkan. 

2. Menambah baik penulisan yang terdahulu dengan bahan terkini. Makin lama, makin banyak maklumat yang perlu ditambah. Saya mengulang-ngulang pembacaan, bertambah-tambah pemahaman. Nampak juga kesilapan ejaan yang perlu dibaiki muncul di sana sini. 

3. Kata SV, menulis artikel merupakan salah satu cara menonjolkan bidang kepakaran kita dalam sesuatu bidang.  Lambat laun kita akan menjadi pakar rujuk. Saya masih ingat lagi perbualan lama kami. 

"Lea, kebiasaannya apabila selesai belajar kita akan mahir dengan sesuatu perkara kerana kita dah bersamanya hampir tiga tahun. Jadi, waktu itu Lea mungkin sudah dikenali melalui artikel-artikel yang telah diterbitkan dan akan jadi pakar rujuk. InsyaAllah, saya yakin Lea boleh dengan bidang ini."

Cukuplah 3 sebab mengapa perlu menulis artikel. Saya pasti ada banyak lagi sebab yang boleh dihuraikan daripada topik kecil ini. Saya secara peribadi amat bersyukur kerana ditegur Allah SWT dengan cara ini. Alhamdulillah, Tabarakallah. 


1 comment:

  1. This mold kind may even be made to accommodate quantity of} materials directly. Urethane casting is the process of injecting polyurethane and additive resins luggage sets into a delicate mold usually manufactured from silicone elastomer. The casting process is much like injection molding; injection molding differs by utilizing onerous, metallic molds...

    ReplyDelete